Blogger Themes

Please Click This Button Below To Read This Website In To Your Own Language

Senin, 09 Mei 2016

Pria Asal Sumba Ini Cabuli Bocah Di Bali

Malik saat diamankan di Mapolda Bali dan kasus tersebut ditangani oleh Unit PPA Polda Bali
Denpasar, Bali - Malik Duta Sumbawono (55) asal Sumba Timur, alamat di Gunung Bromo III, Denpasar Barat diamankan oleh Polda Bali, Jumat (6/5) sekira pukul 11.00 wita siang. Pelaku dilaporkan atas kasus  pencabulan kepada 3 bocah perempuan berinisial A (5), N (6), M (8) dan bocah laki-laki berinisial G (8) di wilayah Denpasar Barat.
 
Peristiwa pencabulan tersebut, berlangsung pada Selasa (3/5), namun menurut informasi pelaku mulai sering aktif nongkrong sudah sejak 2 mingguan.

Malik biasa dikenal oleh para bocah dengan panggilan Om Sumba lantaran pria gaek ini berasal dari Sumba. Menurut penuturan tetangga yang tinggal di seputar banjar mengaku baru melihat pelaku sekitar 2 minggu.

"Dia sering nongkrong di bawah papan banjar itu, anak saya pernah saya lihat dipangku sama dia tapi langsung saya panggil dan saya gak ijinkan ke luar," ungkap ibu Safira.

Ibu Safira bahkan mengancam akan mengurung anaknya di dalam jika Safira berani dekat dengan pelaku. "Dia pernah manggil anak saya Hai Say selamat sekolah ya, hati-hati ya," ketusnya. Saya pikir ini siapa, kok berani sekali dia sama anak saya, imbuhnya.

Sementara itu, modus perbuatan bejat pelaku  dijelaskan oleh Kepala Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) kota Denpasar Luh Anggraeni dan timnya mengatakan, Malik saat melakukan aksinya selalu mengimi-ngimingi para korban dengan permen.

"Dia selalu memberikan permen kepada korban-korbannya, satu dipangku sama dia dikerjain yang lain duduk di sekelilingnya pelaku, bahkan ada anak kecil laki yang suka di plorotin celananya," kata Anggraeni saat mengunjungi rumah korban Sabtu (7/5).

Dijelaskan Anggraeni, awalnya ibu korban tidak mau melaporkannya kepada polisi. "Orang tua korban taunya karena anaknya mengeluh sakit di kemaluannya, katanya kukunya panjang-panjang," kata Anggraini.

Sementara itu, korban bocah berinisial N mengaku, sering bertemu pelaku di dekat rumahnya dan sering dipangku oleh pelaku. Bocah cantik yang masih duduk di kelas TK B, Hidayatullah saat ditemui tampak ceria dan tidak ada perubahan perilaku yang berarti.

"Ketemu om Sumba dekat rumah, iya sering dipangku," kata N lirih.

Orang tua N pun mengaku syok atas musibah yang menimpa anak pertamanya itu. "Saya sudah gak bisa berkata apa-apa lagi," ujarnya sambil tersedu. [bbn/sdc]

Sumber: beritabali
Comments
0 Comments

0 komentar:

Berita Yang Paling Banyak Dibaca

PESONA WISATA SUMBA

Visit Sumba Island, East Nusa Tenggara, Indonesia Slideshow: Go’s trip to Sumba was created with TripAdvisor TripWow!

Facebook MoripaNews Online

Tempat Wisata SBD