Blogger Themes

Please Click This Button Below To Read This Website In To Your Own Language

Rabu, 12 November 2014

Tenun Sumba Jadi Inspirasi Desainer Itang Yunasz

Salah satu busana rancangan Itang Yunasz

Jakarta - Ajang Jakarta Fashion Week 2015 di Senayan City, 2 November 2014, perancang yang telah bergelut di ranah mode selama 30 tahun ini mengeluarkan 60 busana yang ditampilkan mulai dari gaun panjang, tunik, dan blouse. Dirancang dengan siluet pleated dan detil manik-manik serta motif cetak.
 
Koleksi Itang dibuat dalam tema besar Exotic Journey, dengan pesona dan keanekaragaman tenun ikat, dan motif sumba.  Itang Yunasz, sang desainer mendapatkan inspirasinya dari perjalanan ke tanah Indonesia belahan Timur yang eksotik, terutama Sumba. Tanah Sumba dengan guratan tenun ikatnya yang khas cukup menarik untuk diangkat ke dunia internasional.

"Saya jatuh cinta pada sesuatu yang diolah secara alami. Dan Sumba adalah salah satu tenun yang sangat sulit juga untuk dibuat, dari prosesnya lama sekali bisa 6 bulan sampai 1 tahun dan pewarnaan alaminya. Tenun Sumba bagus sekali, kainnya dengan tekstur tebal sangat mahal dan sayang untuk dipotong. Lagipula kalau mau pakai kainnya, mau dijual berapa harganya? Jadi kita coba kreasikan di atas kain yang lebih soft untuk dijual di pasaran, ujar Itang

Inspirasi dari tenun Sumba dibuat ringan oleh desainer yang memulai kariernya sejak tahun '80-an itu. Tekstur kain yang tebal dengan motifnya yang besar menginspirasi Itang untuk mencetaknya dengan teknik digital printing. Teknik yang kini banyak pula menjadi favorit desainer Indonesia lainnya seperti Billy Tjong ataupun Patrick Owen.


Seperti yang diutarakan Itang, digital printing tidak hanya dibuat di atas kain sifon, satin ataupun silk. Agar tidak monoton, Itang bermain dengan bahan baru yang sedang banyak dipakai desainer dunia untuk koleksi musim dingin mereka, yaitu scuba foam. Teksturnya yang sedikit kaku dan maskulin menjadi material andalan untuk koleksi busana desainer dunia sekelas Alexander Wang ataupun Balenciaga. Scuba foam merupakan karet sintetis dengan fleksibilitas tinggi namun tak mudah berubah bentuk. Awalnya material ini banyak digunakan untuk bantalan pada tas laptop atau case ponsel.

"Bahannya kaku dan memberi volume yang cukup indah. International look touch tapi tetap ada sentuhan Indonesia," tambah desainer yang telah memiliki lima lini busana itu.

Sebagai desainer senior yang fokus merancang busana muslim sejak tahun 2000, Itang tetap mempertahankan pakem-pakem dari busana itu sendiri. Siluet yang loose atau longgar dan padu padan bertumpuk menjadi gaya koleksinya.

sumber: detik.com/tempo.co
Comments
0 Comments

0 komentar:

Berita Yang Paling Banyak Dibaca

PESONA WISATA SUMBA

Visit Sumba Island, East Nusa Tenggara, Indonesia Slideshow: Go’s trip to Sumba was created with TripAdvisor TripWow!

Facebook MoripaNews Online

Tempat Wisata SBD