Blogger Themes

Please Click This Button Below To Read This Website In To Your Own Language

Selasa, 20 Maret 2012

CERITA RAKYAT : ASAL MULA PADI DI WEWEWA

TAGGOBA adalah kampong pertama bagi orang wewewa sesudah turun dari gunung YAWILA karena air laut yang pernah menggenangi pulau sumba menurut cerita para Datuk.
Dalam kampong ini hidup sebuah keluarga yang terdiri dari suami istri,dengan seorang putra yang dimanjakan oleh mereka. Anak itu biasa di panggil “WADHA” oleh kawan-kawannya.

Walaupun sudah menjadi pemudah tangguh,ia masih merengek manja meminta apa saja yang di kehendaki hatinya. Pada suatu hari a meminta kepada orang tuanya sejenis ubi yang biasa di sebut “LOLO ANA MESA”. Ubi sejenis ini sangat sulit ditemukan sebab tumbuhan ini jarang tumbuh,kecuali dihutan belantara. Karena kecewa dia memukul kedua orang tuanya malahan ia mengancam akan memukul mereka lebih hebat lagi apabila permintaanya tidak di penuhi atau dikabulkan. Karena takut dan rasa tersinggung,kedua orang tua itu melarikan diri menghilang menyembunyikan diri jauh ketengah hutan yang tidak pernah di datangi manusia. Disanalah mereka tinggal lama. Tempat itu mereka namakan “ BODA TILU” yang artinya bukit tengah.

Sepeninggal mereka,Tagobba ditimpah musim kemarau panjang yang lamanya tujuh tahun. Akan tetapi bagi kedua orang tua Wadha hujan turun teratur setiap tahun. Mereka merambah hutan itu,membuka ladang untuk menanam sayur dan ubi-ubian.

Pada suatu hari mereka menemukan sejenis tumbuhan asing yang tumbuh di atas sebatang kayu yang terdiri dari dua butir. Mereka membawah pulang tumbuhan itu dengan hati senang bercampur takut. Mereka memperoleh petunjuk melalui mimpi sehingga mereka mengetahui tumbuhan itu bernama padi yang harus di tanam di tanah berlumpur (sawah). Nama lengkap padi itu “ PARE NE`E”,artinya padi yang dilumpur. 
Setelah panen mereka masak beberapa biji beras saja,ternyata bertambah banyak. Cukup untuk di makan 2 orang sampai kenyang.

Pada suatu hari dari kampong Tagobba berburulah 2 orang yaitu bapak bersama anaknya bernama Yogara dan Jandara. Karena seharian berburuh tanpa hasil,semakin jauhlah mereka menjelajahi hutan itu. Tak di sangka,mereka bertemu dengan kedua suami istri yang menghilang beberapa tahun yang silam. Mereka dilayani minuman yang mereka sebut “WE`E KADU” yang artinya air tanduk.

Sekembalinya mereka di rumah sendiri,mereka menggaruk tanduk kerbau untuk diminum karena ingin minum kembali air tanduk seperti yang didapat dari suami istri di hutan. Ternyata air itu hitam dan berbauh tengik. Mereka kembali ke hutan untuk memintah petunjuk lengkap. Mereka ditertawai penuh kelucuan. Diperlihatkanlah kepada mereka segenggam padi sambil diberi tahukan bahwa inilah yang dimaksud dengan nama tanduk.

Atas informasi dari Yogara dan Jandara, Wadha kembali memanggil kedua orangtuanya berpesta merayakan perdamaian dengan orangtuanya. Dalam pesta inilah padi yang turut dibawa itu diperkenalkan kepada keluarga dan handaitolan yang hadir. Padi itu ditumbuk lalu dimasak dijadikan bububr dan nasi lalu dibagi-agikan. Sejak itu masyarakat menanam padi. Karena selain dijadikan bubur yang mereka namakan “bobora” ,juga dapat dijadika nasi yang digumpalkan ditangan lalu dimasukan kemulut untuk dimakan, yang mereka namakan “Dopola”.

Sampai sekarang bagi orang sumba atau orang Wewewa masih menggunakan cara makan seperti itu, yakni telapak tangan dibahasahi terlebih dahulu baru menggenggam untuk membulatkan nasi tersebut supaya lengket ditelapak tangan.


Di Terjemahkan dari bahasa wewewa
 PARE PATABOKA

Tagobba wanno ulu ata wewewa mba burru wali kabundukana yawila oro we‘e mbonnu apenne liddage ata ullu. Ne wanno ndana amoripa buĆ¹ umma awalina ole umma , mawinne,mono kabana.na anada ademmana kaghulani WADHA ollena.  

Waige babua mane baya takka napalesepo ba appako pa denggina monno pabei atena.apaka ia loddo na ndenggi  mbarra inna amana lu,a.Patekkida  Ademmana lolo ana mesa.Na lua lu”a  na susa batabbokaya  oronawe  na lu’u ndukka piage, kadaghudana,oro badai na paluyi inna mono amana  mono napaka’a wekkina  mba ndayakoni  pabei ate na.oro mbama ndauta  a mate ghidda inna monno amana akedu monno amaurri wekkina  ne tillu kadaghu  ndappa kako pengguda ata,ne kadaghu ndana niawe padau madoi ghaida, ne kadaghu  apagarage “BODA TILLU” ba louso kadaghuna,tagobba adukki bage merratana amalou ndukki pittu ndou  mbage ghidda inna mono amana wadga na mburru urra  ia ndou-ia ndou,ghidda amaghomawe monno apaduage oma padou to ndaka  rowe mono lua. 

Ne apaka ia loddona ghidda ata a etaya  na apagaina ruta amoripa  ne pola ghasu ndeta  aduada mbolo ,mbage awali magheghera ate monno  ama ndauta  mba ghinddiyi na ruta,mbage akolena lara papalolonda ne kanaganippi ndana  nyawe kopandde na ruta  mbagara na pare ,patodaka  ne tana aparamona(pamba) ngara malouna na pare “PARE NE’E”patodaka ramodana,mbage mba makeni ,mba ge apa ti’ina pirra bolo wesana  mbage naluage  na tutuwe  mba ga’age nduada ata ndukki ba mbekuta.

Ne apaka ia loddona wali wano taggoba akalola  a nduada ata pa ama monno ana na  a gharana YOGARA monno JANDARA.oro ne ia loddo aka lola nda kolekina a marro mbana ge ne kadaghu,nda panddekige mba tabbokayi ghidda apa mawinne oleummana a ndada wali pirra ndou ponghe  amalewata mba.mbage a yandi pa enu a ngarana “we’e kadu”.

Mbage a waliyi umma ndouda ,a ka’u kadu karambo ka enu oro a mbeina enu wali we’e kadu a linnana pa koleda wali mbarada ghiddi apama winne mono ole ummana ne’e kadaghu ndana

Mbage awaliyi kadaghu ndana ndenggi lara louso,mbage a mandita langho takka mbage apamagewaladi ghunggu pare monno apalolondi mba niawe a gara kadu oro panewe parenggeda  wali mbara YOGARA monno JANDARA, WADHA na kako ka ghulladi ama monno inna na ne’e kadaghu ndana noka teba kapamoda mbalina kaku paka ia ndenggadi inna mono amagu linnage.Ne teba niawe pare panginddi ka pandeni pa ama monno ole ndadi,na pare a be’eya monno apati’ini arawige ga’a ndakke monno ga’a pambaghi-mbaghida.ndukkige ata ba todakana pare monno ekana ba rawina ga’a ndakke papa ngarada bobora,monno rawige ga’a padopola patamage ngadana nga’a ge papangarada bopola.

Ndukki nebalinnawe  ata sumba /ata wewewa awaipoge ga’a alinnana ga’a padopola.




Sumber :                                
Comments
0 Comments

0 komentar:

Berita Yang Paling Banyak Dibaca

PESONA WISATA SUMBA

Visit Sumba Island, East Nusa Tenggara, Indonesia Slideshow: Go’s trip to Sumba was created with TripAdvisor TripWow!

Facebook MoripaNews Online

Tempat Wisata SBD