Blogger Themes

Please Click This Button Below To Read This Website In To Your Own Language

Minggu, 16 Januari 2011

DISCOVER SBD : PABETI LAKERA KEINDAHAN YANG TERSEMBUNYI DIBAWAH BUKIT


Minggu siang (16/01/2011) sekelompok anak muda yang menamakan dirinya “Group Discover SBD (Sumba Barat Daya), bersiap-siap untuk melakukan perjalanan. Mereka adalah anak muda yang ingin menemukan Sumba Barat Daya (SBD) dari sudut pesona wisatanya baik alam, pantai maupun budayanya.

Kali ini Moripanet Online diajak untuk mengunjungi air terjun Pabeti Lakera, bersama 5 orang anggota groupnya, Doni Wungo, Yusdi Yudi, Indri, Dedik dan Sandro Dandara.

Air terjun Pabeti Lakera berada di Desa Delo, Tena Teke Kecamatan Wewewa Selatan Kabupaten SBD, jaraknya kurang lebih 35 kilometer dari Waitabula, Ibukota Kabupaten Sumba Barat Daya.

Tepat pukul 10.00 Wita, group discover SBD berangkat dari Waitabula menggunakan kendaraan roda dua. Setelah kurang lebih 20 menit perjalanan kami berhenti di salah satu toko di Waimangura Kecamatan Wewewa Barat untuk membeli air mineral dan beberapa snack untuk persiapan di air terjun nanti.

Kami kemudian melanjutkan perjalanan, namun sayangnya karena cuaca kurang mendukung, ketika sampai di Desa Kabali Dana Wewewa Barat kami diguyur hujan lebat, kami pun berhenti untuk berteduh di salah satu rumah warga. Kurang lebih 15 menit kami menunggu hingga hujan reda, akhirnya kami bisa kembali melanjutkan perjalanan.

Di sepanjang perjalanan kami melewati Desa Kabali Dana, jejeran pohon kopi menjadi salah satu pemandangan menarik, berkebun kopi memang menjadi salah satu sumber pendapatan masayarakat di Desa Kabali Dana.

Memasuki Tenateke Kecamatan Wewewa Selatan, kami mejumpai hamparan sawah dengan padi yang hijau. Indri yang berada mengedarai kendaraan di urutan terdepan menoleh ke arah kami dan dengan sedikit berteriak mengatakan “Indah Ya…”, kami pun mengangguk tanda setuju karna dari suasananya kami merasa seperti berada di tanah lot Bali. Sayangnya jalan disini sudah rusak, banyak jalan berlubang hamper di sepanjang jalan yang kami lewati.

Setelah memasuki Desa Delo dan melewati PUSTU Delo kami tiba di persimpangan. Kami pun berbelok ke kanan yang menuju Air terjun Pabeti Lakera. Jalannya masih pengerasan dengan tanah putih, sepanjang jalan kami harus hati-hati karena banyak kerikil lepas di sepanjang jalan dan juga karena jalannya yang menurun.

Kami Akhirnya tiba di ujung jalan pengerasan dan tidak bisa lagi melanjutkan perjalanan dengan motor yang kami gunakan. Kami akhirnya memilih memarkir motor dan melanjutkan dengan jalan kaki tapi karena indahnya pemandangan dari tempat kami memarkir motor, kami memilih untuk mengabadikan moment itu dalam beberapa bidikan kamera.

Perjalan selanjutnya kami tempuh dengan jalan kaki. Kami menyusuri jalan dan menuruni beberapa anak tangga alami yang dibuat masyarakat sekitar. Kami harus berhati-hati karena hujan baru saja reda sehingga kondisi tanahnya licin.


Sampai juga kami di terjun pertama dari air terjun Paberi Lakera, ini karena Air Terjun Pabeti Lakera memiliki 4 terjun. Di terjun pertama ini tinggi terjunnya sekitar 6 meter, karena belum banyak dikunjungi tempat ini masih sangat alami. Kami kembali mengabadikan moment itu dengan beberapa bidikian lagi, dedik tidak menunggu lama ia pun segera membasahi kepalanya hingga seluruh tubuhnya basah kuyub. Dengan antusias ia meminta untuk difoto persis dibawah air terjun.

Hampir 15 menit kami menikmati terjun pertama, kami pun memutuskan untuk menuju ke terjun ke dua. Ternyata kami harus kembali menuruni puluhan anak tangga alami untuk bias sampai di terjun ke dua. Karena rasa penasaran kami pun menuruni semua anak tangga itu dan sampai di terjun kedua.


Doni yang sejak tadi belum basah langsung berenang begitu tiba di terjun kedua, ini karena tempatnya strategis untuk bisa berenang. Tinggi terjun di terjun ke dua ini kurang lebih 23 meter. Dari terjun ke dua ini kita sudah bisa langsung melihat terjun yang ketiga dan empat yang berada dibawahnya.

Di terjun ke dua kami memilih untuk tinggal lebih lama karna Doni, Sandro dan dedik memilih untuk berenang. Sedangkan Yudi dan indri memilih untuk berfoto di pinggiran terjun.

Setelah puas menikmati keindahan air terjun Pabeti Lakera kami pun memilih kembali ke Waitabula. Sebelum pulang kami kemudian memungut beberapa sampah plastik berharap semoga kebersihan di air terjun Pabeti Lakera ini bisa terus dijaga.

That’s our story for this week. Sampai jumpa minggu depan di tempat indah lainnya di SBD. (snd)

Tips bagi yang ingin mengunjungi Air Terjun Pabeti Lakera

1.Sebelum berangkat cek kendaraan anda utamanya rem dan ban dan ketersediaan bensin
2. Gunakanlah sandal/sepatu yang bisa melewati jalan yang licin
3. siapkan bekal yang cukup karna untuk membeli sangat jauh sekali
4. Parkirlah motor di rumah warga terdekat, karna motor harus ditinggal
5. Jika tidak bisa berenang sebaiknya cukup di pinggiran saja karna ada beberapa bagian yang cukup dalam.
6. Jagalah Kebersihan! Jangan membuang sampah dan kumpulkan kembali sampah plastik anda ketika akan pulang.

Comments
6 Comments

6 komentar:

atawanno mengatakan...

bro... it's really amazing..
it's make me to love my sumba.. MORE and MORE...!!!
thanks bro..!!!

Adhi Santoso mengatakan...

What a beutiful place you Got, sALUT untuk Anak muda di Discover SBD. semoga makin mencintai daerah sendiri. Kenali Negerimu Cintai Negerimu !!!!

Anonim mengatakan...

pabetilakerra. merinding gw denger nama itu. gw teringat waktu kecil orang tua gw berkebun tepat nya di sisi pabetilakerra .

hana mengatakan...

tha's cool, keep going...

Barbie Aida mengatakan...

speechless liat air terjun nya,..
sy dr Waitabula n papa saya sering ke desa itu krn tugas, tp tdk pernah cerita2 ada air itu,.. atau memang krn sy nya yg selalu jauh dr tanah sumba :(
hope so june mendatang bisa kunjungi ini...

Norbet Lamunde mengatakan...

Sumba is a amasing place...
I love the water fall...
berharap suatu saat nanti saya dapat berkunjunk...
nlamunde77

Berita Yang Paling Banyak Dibaca

PESONA WISATA SUMBA

Visit Sumba Island, East Nusa Tenggara, Indonesia Slideshow: Go’s trip to Sumba was created with TripAdvisor TripWow!

Facebook MoripaNews Online

Tempat Wisata SBD