Member Of

Member Of

Like Untuk Bergabung

Rabu, 26 Mei 2010

Riding a wave of change

 By : TOM ALLARD 

From the headland at Nihiwatu, a view both spectacular and serene reveals itself. In the foreground, clean barrelling waves break with a calming rhythm. A pristine beach of soft white sand gently curves into the distance, framed by hills covered in groves of coconut trees.

Farmers tend to buffaloes in small fields and smoke drifts from the tops of the towering grass roofs from a traditional hillside village.

''You know, man, Bali used to look like this,'' says Claude Graves, a lanky American and one of the pioneers of surfing on the Island of Gods.

He lets the words hang, but no further explanation is needed.

While Bali is now choking on development, its roads gridlocked by cars, waves packed with surfers and landscape littered with rubbish, Sumba, a remarkable Indonesian island some 350 kilometres further east, remains relatively untouched.

It is a strange and alluring place, whose inhabitants still live largely as their ancestors did for centuries, worshipping a deity, Marapu, with animal sacrifices and rituals of beauty and brutality.

''I have seen what has happened to a lot of beautiful places in Indonesia, places that were surfing meccas, and not a lot of good has come from it,'' says Graves. ''I wanted it to be different here.''

Graves has been living in Sumba, on and off, for close to 25 years. The headland where he stayed for three years in a makeshift shelter, filtering river water and fishing for food in the 1980s, is now a luxury resort.
What Graves, his wife, Petra, and a supportive local government have embarked upon in West Sumba is nothing short of a new paradigm in tourism and development for one of Indonesia's poorest areas.

It is ecologically driven, but also unashamedly exclusive. Graves has bought or leased 190 hectares of land surrounding the beach at Nihiwatu. While the locals are free to come and go as they please, anyone who is not a guest is forced out in no uncertain terms.

The left-hand wave is one of the finest in the world and featured in the seminal surfing flick The Green Iguana. But Graves allows only nine guests at any time to surf it. Interlopers have had their leg ropes slashed and been physically threatened.

Many in the surfing community have campaigned against the practice. Graves was, he acknowledges, considered an ''arsehole'' by some for his hardline stance.

But that hostility has eased as people see what he is trying to achieve.
Instead of plane-loads of surfers coming in to party and then leaving again, Graves encourages his well-heeled patrons to get out to Sumba's villages.

Invariably set high on hills and surrounded by stone walls as a defence against marauding headhunters and slave traders, the villages feature homes with towering grassed roofs encircling the megalithic tombs of the departed.

Women weave blankets on the balcony of homes that sit on stilts over a holding yard for livestock. The walls are adorned with the bones of animals that have been eaten or sacrificed - buffalo and pigs mainly, but also dogs and monkeys.

It was Pigafetta, the companion of the Portuguese explorer Magellan, who first wrote of Sumba, describing its undulating landscape, sweet-smelling forests of sandalwood and fierce warriors with a penchant for headhunting and slave raids.

The sandalwood has all but disappeared. There have been no reports of headhunting since the 1990s, even if Sumba's famed ikat blankets still depict the skull trees where the macabre trophies of expeditions were hung.
Elders such as Dangu Duka, an animist priest, remember when his next-door neighbour - he calls him ''the king'' - had slaves, before the practice ended in the 1950s.

''My grandfather told me stories about them. When the noble died, the slaves would follow them into the tomb … alive,'' he said.

Sumba's most spectacular ritual is the Pasola, where scores of men on colourfully adorned horses line up on opposing sides of a field, charge at each other and hurl spears - blunted on the order of the authorities these days - with great force.

The most famous of all is held in Wanukaka, timed with the arrival of the nyale, or sea worms.
Spread over three days, the ritual begins with pajura, or Sumbanese boxing. As a group of rato, or priests, chant incantations on a hillside, hundreds of people descend on a small beach to watch the young men test their manhood by the moonlight.

Groups from rival villages sing and chant, taunting each other before the signal is given to commence.
In a small circle fashioned amid the chaos by the police, the men line up on opposing sides and begin bouncing up and down before hitting each other with stones tied to their hands. Only one hand can be used to punch, and who wins or loses is not important, or even decided. It's wild and brutal, but only the warm-up act to the main show, the Pasola itself.

First though, must come the calling of the nyale. Cooing ''wu-wu'' at dawn, the ratos call the worms to shore. The priests soon head down to the rockpools exposed by the low tide and scoop their hands in the water. This year, the worms are fat and plentiful, the signs are good and the Pasola can proceed. But only after a chicken is sacrificed and its heart examined for further divine messages from Marapu.

Everyone walks to a nearby field where the main Pasola takes place. Forty horsemen on each side, one representing the coastal people, the other the villages from the hills.

Thousands are watching and many wear helmets, a sensible precaution as the spears regularly fly into the crowd.

For close to three hours, the action unfolds. Riders gallop ahead and toss their spears, whirling around to take the applause of the crowd if they score a direct hit. The highlight is when a spear flies in an unerring arc for the head of a man sitting straight-backed on his horse. Blood is spilt and the heaving crowd lets loose with a cacophony of war cries and cheers.

There are no winners and losers in the end. But blood has been shed, and that augurs well for a bountiful harvest.

Alus Tuapala, an elder from nearby Watukarere village, watched the event with amusement. He remembers when the Pasola was fought with metal-tipped spears. ''Sometimes, two or three people die,'' he said. Was this upsetting for the family and the village of the slain? ''No, they are happy, very happy. It is a good thing to have the blood.''

For Claude Graves, the Pasola, village life and the stunning landscape are all worth preserving, although not by freezing a culture in the past, with all its attendant problems of malnutrition and poverty.
The aid organisation he has founded, the Sumba Foundation, tries to respect the traditions while laying a path of sustainable economic development.

When guests return to their rooms at Nihiwatu's resort, there is a list of development projects. They are encouraged to donate, and usually do. More than $3 million has been raised this way in nine years.
As a result, malaria infection rates have dropped 80 per cent, 42 wells have been sunk and schools have been provided with toilets, libraries and stationery. Five health clinics have been built, and surgeons from Australia regularly come to Sumba to perform operations.

But Graves has wider ambitions. For example, the resort runs on biofuel made from copra sourced from coconuts. Four tonnes are bought each week, providing a livelihood for 115 local families. The residual glycerine is turned into soap and donated free to the community.

''The government is interested in what we are doing here.'' Indonesia subsidises petrol, ''but that may not be sustainable. We are showing them that there are alternatives,'' he says.

Malnutrition remains a big problem in Sumba. The locals eat anything that moves, including dogs and monkeys. But the crops are limited in scope: corn, cassava and a few other staples.
Graves has encouraged farmers to diversify their crops and has started four organic farms using water from wells the Sumba Foundation has dug. Nihiwatu Resort buys a lot of the produce but the remainder is taken to market, earning the farmers ''impressive incomes''.

Ten per cent of the crops are donated to schools, where nutrition courses are taught to the children.
''This stuff starts slowly. To begin, we only had one family involved in organic farming. When they start making money everyone else becomes interested …

''But the main focus is on the kids. If we can get the message through to them, it will make a difference in the long term.''

Perhaps Graves' most intriguing problem is to address the chronic respiratory problems suffered by many Sumbanese.

The reason for the widespread malady is simple in origin, but complex to fix. Sumbanese cook inside their homes on wood fires, filling their homes with smoke.

The obvious solution would be to encourage them to cook outside, but in Sumba's traditional culture, the home is sacred and equates with the human body.

The fire where the food is cooked is like the heart, and must be inside.
''Families are inside 10 hours a day. Sixty-seven per cent of the people who come to our clinics have upper respiratory problems,'' says Graves. ''They also use a lot of wood in these fires, so it causes deforestation.''
Graves' solution: to use the cow dung and refuse in the animal pens as a source of methane, and direct the gas, via a bladder and tube, into purpose-built, eco-friendly stoves. He concedes it is experimental but is about to trial it soon.

''We have to be inventive because we have to do things that make sense to the people,'' he says.

Sumber/ Resource : http://www.theage.com.au/travel/travel-news/riding-a-wave-of-change-20100312-q47s.html

Sumba Barat Daya, Sebuah Harapan Baru

Tulisan : Yohanes Tende, SH 
PNS pada Setda Kabupaten Kupang
TULISAN ini merupakan sebuah catatan refleksi dari suatu proses berpikir positif (positive thinking) terhadap revitalisasi pembangunan di Kabupaten Sumba Barat Daya sebagai daerah otonom pemekaran baru.

Dalam ungkapan bijak dikatakan, suatu hal yang tidak mungkin terjadi adalah bahwa masyarakat dapat berfungsi tanpa kekuasaan dan tanpa adanya struktur kekuasaan. Artinya, kekuasaan benar-benar memiliki kekuatan untuk memerintah. Secara esensial, tidak dapat dibantah bahwa pelaksanaan kekuasaan dan kepatuhan sementara warga masyarakat pada kemauan pemerintah atau penguasa yang tidak bisa dihindari dalam sebuah masyarakat moderen saat ini.

Diyakini, ketiadaan atau kekurangan adanya kepercayaan terhadap akses sumber- sumber kekuasaan dari suatu golongan masyarakat akan secara sistematik mengakibatkan kekurangan bagian dari kesejahteraan sosial yang diterimanya, termasuk hasil usahanya sendiri.

Berpijak pada argumentasi pemikiran tersebut, penulis ingin mengetengahkan tentang segala upaya dan strategi kebijakan yang ditempuh oleh duet pimpinan daerah yakni, dr. Kornelius Kodi Mete (Bupati Sumba Barat Daya) bersama Jeck Malo Bulu, Bsc (Wakil Bupati Sumba Barat Daya) dalam meretas kinerja pemerintahan, pembangunan dan pelayanan kemasyarakatan melalui sukses program desa berair, desa bercahaya, desa yang cukup pangan dan tidak lapar, dan desa yang aman dan tentram.

Keempat pilar program dimaksud merupakan wujud kepedulian tugas pelayanan melalui akselerasi kegiatan pembangunan menuju masyarakat Sumba Barat Daya yang sejahtera, maju, mandiri, bermartabat yang dilandasi nuansa kehidupan berkeadilan. Selanjutnya, pendekatan program strategis tersebut sangat tepat diterapkan sesuai skala prioritas kebutuhan daerah.

Untuk itu, ada banyak keinginan, cita-cita warga masyarakat dari 227.285 jiwa yang bermukim di 8 kecamatan dan 94 desa menaruh harapan dapat menangani dan menyelesaikan berbagai penderitaan, kesulitan, kecemasan yang masih menggerogoti kehidupan masyarakat dalam tempo waktu bertahun-tahun lamanya belum sempat mendapat pelayanan secara baik dan tuntas.

Sebut saja, kesulitan memperoleh air bersih, perumahan masyarakat yang belum layak sehat, listrik masuk kampung yang belum dinikmati, hak masyarakat mendapatkan pelayanan pengobatan oleh petugas medis di tiap perkampungan setiap desa belum terpikirkan secara maksimal, dan aksi pencurian hewan yang belum tertangani secara kontinyu, serta keberadaan peserta didik diusia bangku sekolah yang berhenti lantaran keburu kawin juga belum ada penanganan serius.

Ini hanyalah beberapa contoh persoalan yang diangkat ke permukaan yang diamati penulis sebagai bidikan dalam mencari solusi penanganan oleh para stakeholder, sehingga stagnasi yang dirasakan selama ini bisa terpikirkan, terprogramkan secara baik dan ditangani secara berkelanjutan.

Sederetan upaya memacu kreativitas yang dimunculkan adalah sebuah gerakan moral dalam mencairkan suasana kebekuan dalam bentuk konkritisasi program nyata yang terkonsepkan secara aktual untuk menjawab persoalan pembangunan di daerah. Tentunya, strategi menyikapi problematika pembangunan perlu didukung oleh tiem kerja kolektif yang solid, saling mendukung, saling melengkapi, saling bahu membahu membangun daerah sesuai peran dan tugas yang diemban.

Untuk itu, penanganannya memerlukan upaya secara menyeluruh, terpadu dengan penerapan rincian program prioritas sektoral dan regional yang terseleksi yang merupakan akumulasi dari hasil kajian dan usulan masyarakat saat musyawarah pembangunan di tingkat dusun, desa, kecamatan dan pemberian plafon anggaran di tingkat kabupaten yang berimbang. Dengan demikian harapan sinkronisasi pemuatan program berbasis anggaran untuk rakyat benar-benar dapat diselaraskan sesuai penerapan fhilosofi Anggur Merah oleh Pemda NTT berupa penyediaan alokasi anggaran untuk rakyat bisa diwujudkan secara nyata dan tepat sasaran oleh jajaran eksekutif di kabupaten pemekaran Sumba Barat Daya.

Sejalan dengan pendapat mantan Menteri Perhubungan dan Keuangan RI, Drs. Frans Seda, saat membawakan makalah di Kabupaten Sumba Barat tahun 2001 dengan judul : Problematika dan Prospek Pembangunan Kawasan Timur Indonesia(KTI) khususnya di NTT mengatakan, pelaksanaan pembangunan harus didasari pada prinsip partisipasi penuh dari masyarakat setempat melalui peningkatan efisiensi pendapatan mereka. Hal ini penting, karena merupakan modal dan jaminan bagi pembangunan berkelanjutan.

Sementara kegiatan pembangunan meliputi tiga tingkatan, yaitu tingkat mikro, kawasan dan tingkat makro. Tingkat mikro terdiri dari pemenuhan kebutuhan mendesak dari tiap daerah terutama dalam pengembangan kualitas sumber daya manusia menjadi lebih produktif serta penentuan sektor-sektor pembangunan prioritas dan penguat, pemantap serta melakukan penganekaragaman basis ekonomi wilayah dengan potensi ekspor.

Sedangkan strategi pembangunan tingkat kawasan sejak dini harus lebih mempertimbangkan faktor efisiensi makro ekonomi dan distribusi spesial kegiatan serta manfaat pembangunan.

Drs. Frans Seda menegaskan bahwa kepala daerah dituntut mampu menentukan kawasan-kawasan prioritas pengembangan yang merupakan kesatuan wilayah ekonomi secara mantap dan menentukan kota-kota prioritas sebagai pusat ekonomi perkotaan, di samping adanya kawasan prioritas pengembangan sebagai suatu kesatuan struktur wilayah.

Sumba Barat Daya sebagai daerah pemekaran baru, yang baru mulai bertumbuh sudah barang tentu ada banyak kesulitan, kekurangan, hambatan dihadapi.

Namun melalui gebrakan Desa Berair, harapan masyarakat akan terpenuhinya air bersih baik di perkotaan dan pedesaan bisa teratasi. Kenyataan membuktikan bahwa sampai saat ini masih begitu sulitnya masyarakat memperoleh air bersih seperti yang dirasakan masyarakat di Kecamatan Loura, Kodi Bangedo, Kodi, Kodi Utara dan sebagaian wilayah lainnya.

Untuk itu, dibutuhkan adanya penelitian untuk mengetahui secara pasti penyebabnya dan bisa mengetahui sumber- sumber mata air secara tepat guna pengelolaan lebih lanjut. Selanjutnya, dalam upaya mengatasi kesulitan air dapat melakukan penulusuran air bawah tanah melalui pemboran air tanah, membuat penampungan air hujan, memperbanyak pembuatan dan pengadaan bak- bak tampungan air dititik sentral pemadatan pemukiman penduduk, dan pengadaan truk-truk tangki oleh pemda dalam distribusi air kepada masyarakat.

Terobosan Desa Bercahaya juga relevan dengan kondisi faktual yang dihadapi masyarakat saat ini. Perhatian pemda setempat akan lebih mencairkan kesulitan yang dirasakan, sehingga dambaan masyarakat untuk menikmati penerangan listrik bisa terjawab. Apalagi di perkampungan- perkampungan pedesaan yang masih mengandalkan lampu pelita (istilah setempat) yang dibuat dari sumbu kain untuk dijadikan penerangan listrik pada malam hari. Lalu begitu sulitnya sebagian masyarakat pedesaan untuk mengetahui perkembangan dunia luar melalui layar kaca televisi lantaran belum menikmati sentuhan listrik, kecuali hanyalah sekelompok warga yang memiliki pendapatan yang cukup membeli generator.

Berbagai cara bisa ditempuh dalam mengatasi lilitan keterbatasan yang dihadapi, yakni menggalang dan membangun komunikasi dengan pemerintah pusat melalui usulan kepada menteri pertambangan tentang bantuan listrik masuk desa, bantuan listrik tenaga surya yang tidak menggunakan tenaga disel atau solar yang bisa diterapkan dalam bentuk produk energi dari kotoran binatang. Atau membangun jaringan kerja sama dengan pihak swasta yang memiliki kepedulian sosial, maupun secara bertahap mengalokasikan anggaran sesuai kemampuan daerah tentang listrik masuk desa dan upaya lain yang dapat lebih mempercepat penuntasan desa bercahaya.

Demikian halnya dalam mengatasi masalah kesenjangan, mengatasi kemiskinan, keterisolasian dan keterbelakangan melalui akses Desa Yang Cukup Pangan. Strategi ini diyakini dapat memobilisasi semua potensi masyarakat dalam bentuk gerakan masuk kebun secara terpola sehingga tersedianya lumbung pangan keluarga yang cukup.

Akselerasi ini bisa terwujud pada peningkatan kapasitas usaha warga masyarakat di setiap desa dalam bekerja dan berusaha membangun dan mengembangkan dirinya. Kegiatan ini sangat bermakna sehingga bisa dituangkan dalam Perda tentang wajib gerakan masuk kebun (Germasbun).

Harapan akan Desa Yang Cukup Pangan juga merupakan salah satu strategi pemda dalam memprakarsai masyarakat untuk bekerja keras. Tindak lanjutnya adalah penyediaan bibit, anakan dan bantuan sarana dan prasarana pendukung lewat kelompok-kelompok tani sangat dibutuhkan.

Dalam memaknai Desa Yang Cukup Pangan adalah bagaimana pemda berupaya menciptakan lapangan-lapangan kerja baru yang bersifat produktif menyentuh kebutuhan masyarakat banyak melalui pembukaan lapangan kerja baru dalam bentuk pekerjaan fisik kegiatan yang sumber dananya diambil dari revisi kegiatan-kegiatan pembangunan yang bisa ditunda pelaksanaannya atau belum perlu dilaksanakan dalam waktu dekat, sehingga perhatiannya diarahkan pada pemberdayaan masyarakat.

Prinsip dimaksud apabila dilaksanakan secara benar akan berhasil membangun landasan ekonomi yang kokoh dan dapat mempercepat dinamika perekonomian masyarakat lapisan bawah serta dapat meningkatkan daya beli masyarakat secara menyeluruh.

Harapan tersebut akan lebih memperkuat kemampuan permodalan, pengembangan usaha, memacu SDM yang lebih terarah, penguatan kelembagaan petani yang lebih terorganisir di tingkat kelompok desa, terciptanya peningkatan kesejahteraan ekonomi masyarakat. Dengan demikian, pelayanan kesehatan masyarakat lebih terjangkau dan lebih terjamin.

Apabila tersedianya kebutuhan pangan yang cukup sudah tentu pola hidup sehat masyarakat selalu tercipta. Peningkatan akan ketahanan pangan merupakan kebutuhan paling dasar bagi kehidupan seorang anak bangsa, karena pangan sangat berperan membentuk ekonomi daerah.

Oleh karena itu, kewajiban pemda di bawah kendali dr. Nelis adalah berusaha meningkatkan ketersediaan komoditas pangan pokok karbohidrat dalam jumlah yang cukup dengan tingkat distribusi dan harga terjangkau oleh masyarakat melalui peningkatan produksi, produktivitas, kualitas serta pengembangan produk olahan dalam upaya peningkatan pendapatan masyarakat yang lebih baik.

Dalam menopang berbagai aktivitas pembangunan dibutuhkan stabilitas kamtibmas yang terkendali. Hal ini penting dan mendasar guna menunjang dan memulihkan kepercayaan masyarakat dan dunia usaha yang ingin melakukan investasi dalam berbagai kegiatan usahanya, sehingga kehadiran sebuah Desa Yang Aman, sebuah Kota Yang Aman sungguh menjadi harapan masyarakat.

Namun tidak bisa dipungkiri kenyataan lapangan yang masih membutuhkan penanganan serius dalam menghadapi aksi oknum pencurian ternak, lebih khusus hewan kerbau dengan mempertontonkan modus operandi baru, yakni menyembunyikan hewan curian dipadang belukar yang tidak terdeteksi.

Praktisnya, walaupun terbilang tradisional dan gaya kampungan, tapi aksi oknum pencuri sudah merupakan sindikat yang perlu ditelusuri keberadaannya. Sungguh beralasan, karena hewan yang hilang bisa diperoleh kembali hanya dengan berpura-pura menyuruh rekanan pencuri atau sahabat pencuri untuk menawarkan jasa kepada pemilik hewan guna memperoleh imbalan jasa. Demikian pula besarnya uang tebusan sangat bervariasi, yang nilai rupiahnya ditentukan berdasarkan besaran postur hewan kerbau curian.

Kenyataannya, delik dimaksud masih sulit diketahui mata rantainya, sehingga masih membutuhkan penulusuran secara serius dan penanganan terpadu. Konkritnya, perlu dilakukan pengembangan lebih lanjut tentang sistem keamanan lingkungan swakarsa dengan melibatkan seluruh anggota masyarakat yang diatur secara sistimatik dan penjadwalannya diatur secara terorganisir dan berkesinambungan bersama aparat terkait lainnya.

Optimalisasi peran pemerintah desa sangat dibutuhkan. Perannya adalah menjalankan tugas pokok dan fungsinya sebagai administrator, stabilisator, dinamisator, fasilitator dan advokasi di bidang pemerintahan, pembangunan dan pelayanan kemasyarakatan, serta membangun dan mewujudkan kemitraan secara berjenjang dengan elemen masyarakat yang benar-benar terorganisir dan dipantau pelaksanaannya. Apa pun wujudnya, Desa Yang Aman adalah harapan masyarakat dan wujud nyata konkritisasi perhatian pemerintah daerah.*

“Bebaskan Kami dari Malaria!!”

Tulisan : Joko Hendarto

Bangsal dengan dipan besi bercat putih. Wajah-wajah pucat seperti tak berdarah dengan selang-selang infus di lengannya. Setiap lewat di depan ruang rawat inap ini saya selalu tersergap perasaan muram. Malaria.
Ya, penyakit ini menjadi momok penduduk Sumba. Mendominasi diagnosis sebagian besar pasien baik rawat jalan maupun rawat inap di rumah sakit seperti RS Charitas Weetabula, Sumba Barat Daya ini. Saya pun pernah antri dengan mereka, berobat dan alhasil malaria pun tak mau ketinggalan menyapa saya sebagai penghuni baru pulau ini.

Malaria mungkin bukan penyakit yang menarik untuk zaman ini. Bagi beberapa orang terasa masih lucu ketika mendengar malaria. “Masih ada toh!”. Mereka menganggap malaria adalah penyakit masa lalu. Penyakit yang dalam buku sejarah katanya ada di Boeven Digul sana, tempat Sukarno diasingkan dulu. Mungkin Belanda berharap agar dia cepat-cepat tewas karena malaria. Atau mengira penyakit ini cuma ada saat Daendels membuka hutan, membuat jalan dari Anyer sampai Panarukan. Saat itu begitu banyak yang mati karenanya selain karena kelaparan yang menyerang para pekerja rodi itu dengan ganas. Tapi sekarang setelah lebih setengah abad merdeka, dan masih ada malaria di republik ini, betapa lucunya.

Apa yang di ketahui orang tentang malaria? Kulit kina. Demam dan menggigil. Gigitan nyamuk anopheles. Tidak banyak berubah. Padahal seandainya mereka sesekali saja berkunjung ke sebuah tempat semacam Papua, Sumba atau pulau-pulau di Maluku, maka mereka akan tahu bahwa disini malaria tidak hanya demam dan menggigil. Malaria bisa berubah jadi malaikat maut. Penyakit yang bersarang di sel-sel darah merah itu juga bisa membunuh. Membunuh begitu banyak anak juga ibu hamil serta orang dewasa lainnya. Jika pun tidak membunuh, banyak lagi yang telah gila atau menderita cacat neurologis setelah terserang penyakit ini.
Dan kini kita tak lagi menggunakan kulit kayu kina. Banyak obat-obat modern yang digunakan namun sayangnya sebagian besar dari mereka tak lagi ampuh atau terancam keampuhannya. Parasit malaria itu seperti “Rambo”, kebal dan lihai berkelit. Resistensi adalah problem mengerikan lainnya dari penyakit ini.
Ada penjelasan yang saya tidak suka tentang mengapa malaria masih banyak di tempat-tempat semacam ini. Transisi Epidemiologi. Katanya perkembangan penyakit sangat berkaitan dengan perkembangan status sosial dan ekonomi sebuah tempat. Semakin makmur sebuah tempat maka semakin akan berkurang penyakit-penyakit menular semacam malaria, TBC, atau diare dan lainnya. Sebaliknya penyakit-penyakit yang dipengaruhi oleh gaya hidup semacam penyakit kardiovaskular, endokrin metabolik semacam diabetes, tumor hingga trauma justeru akan meningkat.

Artinya malaria masih banyak di beberapa wilayah Indonesia karena wilayah ini masih tertinggal secara sosial dan ekonomi. Dengan kata lain masih miskin. Makmur belum dijumpai ditempat-tempat semacam itu dan memang faktanya demikian. Kemiskinan dan ketertinggalan berperan sangat besar atas bertahannya penyakit-penyakit infeksi tropik semacam malaria tetap ada di sini. Meskipun transisi ini di Indonesia tidaklah sempurna, tidak meratanya kesejahteraan menyebabkan penyakit menular semacam malaria dan TBC tetap tinggi namun juga penyakit jenis baru diatas menunjukkan trend yang terus meningkat.

Entah berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membasmi malaria ini, dan memang tak akan mudah. Parasitnya semakin lama semakin kuat terhadap obat yang digunakan. Nyamuk yang membawanya pun semakin kebal terhadap insektisida yang dipakai. Belum lagi kemiskinan bukannya semakin berkurang namun malah semakin bertambah. Baik karena kurangnya perhatian pemerintah mendorong kesejahteraan rakyatnya maupun juga karena masih maraknya korupsi, membuat uang rakyat yang bisa digunakan meningkatkan kesejahteraan dan juga memberantas malaria itu, lenyap ditilap oleh segelintir orang. Namun setidaknya malaria bisa selalu menjadi penanda masih ada bagian dari republik ini yang terus berharap agar dimajukan sama dengan wilayah Indonesia lainnya.

Sumber Berita : http://kesehatan.kompasiana.com/2010/04/03/bebaskan-kami-dari-malaria/

Mengapa Saya Harus Berpoligami ??!

 Tulisan : Joko Hendarto

Poligami sebuah kata yang tak usai mendatangkan perseteruan. Dalam islam ia dibolehkan sepanjang seorang laki-laki bisa bersikap adil. Ada yang mendukung dengan memberikan sejumlah alasan dan juga dalil. Namun kata adil bagi beberapa orang terkait “poligami” adalah sesuatu yang mustahil. Ia ditampik jauh-jauh. Bagi mereka poligami tak lebih dari sebuah praktek yang merendahkan perempuan. Mungkin seperti yang digambarkan dalam film Berbagi Suami yang menarik itu.
 
Nah di Sumba ada fenomena yang menarik perhatian saya tentang praktek poligami. Banyak laki-laki Sumba yang mempunyai istri lebih dari satu bahkan belasan. Walaupun masih lebih banyak yang beristri tetap satu.
Saat saya berkunjung ke sebuah dusun di daerah Kodi pedalaman Sumba Barat Daya, saya terpukau dengan seorang bapak kepala dusun. Dusun itu berupa cluster di pinggir laut, dikelilingi pepohonan kelapa dimana terdapat beberapa rumah didalamnya. Saya terhenyak ketika bapak dusun itu menunjukkan sebuah rumah dan berkata, “Ini rumah istri saya, dan di sebelahnya itu juga rumah istri saya”, sambil menunjuk sebuah rumah tradisional Sumba beratap ilalang. “Yang lain rumah anak-anak saya”. Gubrak!!. Pak dusun mempunyai dua orang istri. Padahal kalau melihat rupa beliau tak ada yang istimewa amat untuk digandrungi wanita. Rumah-rumahnya pun sangat sederhana. Tak nampak bahwa sang bapak adalah orang yang teramat kaya. Bahkan dalam perbincangan sebelum pulang ia berkata masih berencana mengambil satu istri lagi tahun ini. Matemi ja, logat Makassar saya keluar.

Di sebuah desa lain dalam perjalanan pulang dari dusun itu, supir yang kebetulan istrinya berasal dari wilayah itu menunjukkan rumah seorang kepala desa. Fantastis dia mempunyai 12 orang istri. Seorang bapak yang sudah berumur. Dan yang paling membuat saya geleng-geleng kepala saat tahu bahwa istri ke duabelasnya adalah seorang guru. Saya terperangah, seorang guru, terpelajar. Apa yang membuatnya mau menjadi istri seorang kakek tua. Menariknya rumah-rumah istri kepala desa itu berdekat-dekatan. Sudah lama ia menduduki jabatan kepala desa. Hampir seumur hidup kata supir saya. Bagaimana tidak wong seluruh penghuni kampung itu anak, menantu dan cucu-cunya. Pantasan saja ia selalu menang dalam pilkades.
Fenomena diatas menarik karena sebagian besar penduduk Sumba ini adalah penganut Kristen dan Katolik. Dan konsepsi perkawinan didalamnya yang saya tahu adalah monogami. Lalu saya pun bertanya kepada kawan Sumba saya kok ada orang yang banyak istri ya disini. Saya kira itu tidak boleh jika dia penganut Kristen atau Katolik. 

Sang kawan pun menjelaskan bahwa disini Adat masih sangat kuat ketimbang gereja. Seluruh soal kehidupan harus diselesaikan dulu secara adat sebelum dibawa ke gereja. Jika seorang suami mau menikah lagi ia tinggal memilih calonnya, membayar beilis seperti yang saya ceritakan pada artikel sebelumnya dan itu sudah dianggap sah. Makanya di Sumba banyak orang-orang kaya yang punya banyak ternak juga punya banyak istri. Mereka bisa membayar beilis untuk beristri. Dan itu dianggap lumrah. “Lalu bagaimana dengan gereja?” Ya, yang diakui oleh gereja tetap cuma satu, istri pertama.

Di kampung lain di wilayah Gaura, Sumba Barat. Saya berjumpa dengan satu lagi bapak yang luar biasa. Seorang tua pensiunan perawat puskesmas pada zaman Sukarno walaupun ia menjadi perawat hanya lewat pelatihan sangat singkat. Sosoknya masih tegap. Ia pun masih bersemangat menceritakan pengalamannya melintasi kampung-kampung di Sumba Barat pada masa mudanya untuk memberantas penyakit Frambusia. Sebuah penyakit yang belum pernah saya saksikan seumur hidup. Ia pun juga dengan bangganya bercerita bahwa ia punya istri tiga yang kebetulan tinggal di kampung lain tak jauh dari tempat yang kini ia tinggali dengan istri paling mudanya. 

Saya pun tak tahan untuk bertanya kok bapak bisa punya istri sebanyak itu. Lalu ia mengulang pertanyaan saya, “Mengapa saya punya tiga istri?” Katanya dulu pun saat ia berpoligami itu mengundang masalah karena ia pegawai negeri walaupun bekerja di kampung terpencil. Namun ia bersikukuh bahwa ia tak bisa punya cuma satu istri pada pimpinannya. “Kalau saya cuma punya satu istri, lalu siapa yang akan mengurus tanah saya yang luas itu”. Waduh, saya tiba-tiba seperti di timpuk. Alasan yang sangat fungsional. Hehehe.
Saya tidak menganjurkan pembaca untuk mengikuti tokoh-tokoh kita diatas walaupun mungkin banyak yang ingin. 

Salam dari Sumba.

Sumber Berita : http://sosbud.kompasiana.com/2010/04/02/mengapa-saya-harus-berpoligami/

Sumba, Mimpi Pariwisata dan Jadwal Merpati yang Kacau…

 Tulisan : Joko Hendarto

Wilayah timur Indonesia sesungguhnya banyak menyimpan pesona yang belum banyak tergali. Alam yang indah dan masih belum banyak terjamah dapat kita temukan dimana saja. Salah satunya adalah pulau Sumba. Potensi pariwisata di pulau ini sangat luar biasa. Jika anda datang berkunjung maka anda akan menyaksikan pemandangan laut, gunung, padang savana yang indah, belum lagi kultur budaya masyarakat yang eksotik dan masih terjaga.
Saat saya berjalan-jalan ke kampung-kampung pesisir Sumba Barat dan Sumba Barat Daya, saya dan kawan-kawan kadang terkaget-kaget berjumpa dengan pantai putih yang begitu bersih, disebelahnya ada bukit-bukit karang dimana laut langsung memukul-mukul dasarnya. Saya teringat tanah lot di Bali. Belum lagi ombak besar-besar. Tempat yang sangat cocok untuk olahraga surfing.
Di Lamboya, sebuah tempat di Sumba Barat, ada seorang pengusaha Amerika yang mampu menangkap peluang keindahan Sumba dan menjualnya kepada para pelancong. Nihiwatu Resort, yang kata teman saya sangat mahal. Saya cuma sempat melihatnya dari luar. Bertempat di pinggir pantai ekslusif dengan pasir putih yang langsung menghadap ke laut. Resort berbentuk rumah-rumah tradisonal sumba namun dengan fasilitas yang mewah. Sebuah tempat yang sangat indah untuk berlibur juga melakukan surfing. Dijual melalui internet. Tarifnya pun sangat mahal berkisar antara 5000-10.000 dollar permalam. Dihitung untuk seluruh paket. Pastinya yang datang adalah mereka yang berduit saja. Namun ajaibnya resort itu tak pernah kosong, setiap pekan mereka selalu kedatangan tamu, sebagian besar orang asing.
Sayangnya potensi wisata semacam itu di tempat lain belum dikelola dengan baik. Semuanya masih dibiarkan begitu saja. Bahkan jalan dan juga infrastruktur lain belumlah memadai. Listrik belum merata. Cakupan sinyal masih sangat terbatas sehingga sangat mengganggu dalam persoalan komunikasi. Padahal jika di tata dengan baik, bisa jadi akan banyak tempat seperti Nihiwatu resort di Sumba.
Persoalan lain yang dirasakan mengganggu adalah jadwal penerbangan pesawat ke Sumba melalui Tambolaka di Sumba Barat Daya terkadang tak jelas dan tak menentu. Saat ini telah ada dua maskapai yang melayani penerbangan masuk dan keluar sumba. Merpati dan TransNusa. Transnusa baru saja memulai penerbangannya untuk rute Denpasar-Tambolaka. Sebelumnya dimonopoli merpati. Namun sayangnya pelayanan maskapai merpati sangatlah buruk. Setidaknya seperti pekan ini. Jika tidak di-delay hingga berjam-jam maka yang terjadi adalah pembatalan penerbangan.
Pekan ini saya mengantar tiga orang kawan ke bandara yang harus mencak-mencak karena jadwal penerbangannya di tunda hampir 6 jam. Tadinya dari jam 8 atau jam 9 pagi namun diberangkatkan jam 3 atau jam 4 sore. Kondisi yang tentu saja sangat menyebalkan karena banyak orang kehilangan waktu yang berguna. Kehilangan connecting flightnya ke tempat lain misalnya dari Denpasar ke Jakarta atau ke tempat yang lain. Bahkan harus ada yang mengeluarkan tambahan biaya untuk membeli tiket baru ke tempat lain atau harus bermalam di Bali, yang sebelumnya tak pernah mereka rencanakan. Pesawat yang berangkat dari Denpasar pun, jadwalnya sama jeleknya. Biasanya berangkat jam 1 namun dimajukan hingga berjam-jam, jadilah kita kehilangan pesawat jika kita telah memesan connecting flight dari tempat lain menuju Sumba yang transit di Bali.
Seorang kawan dari Belanda yang harus sampai menginap satu malam lagi di Sumba karena pesawatnya tidak jadi datang mengatakan , “It’s a very bad experience”. Sebuah pencitraan yang buruk karena pastinya kondisi akan membuat orang enggan datang ke Sumba. Berwisata adalah soal kenyamanan. Dan tidak semua orang yang datang punya waktu yang banyak. Banyak dari mereka telah jauh-jauh hari mengatur jadwal kedatangan dan kepulangan sedemikian rupa agar bisa berkunjung ke tempat lain. Kekacauan jadwal penerbangan tentunya akan mendatangkan kondisi tidak nyaman bagi para calon penumpang yang mungkin membuat mereka tak ingin lagi mengunjungi tempat ini.
Selain wisatawan, kondisi ini juga sangat merugikan para pengusaha dan juga orang yang punya kepentingan berbeda ke tempat semacam Sumba. Orang memilih naik pesawat selain kenyamanan juga karena mereka mengejar waktu. Menghabiskan waktu-waktu berjam-jam di bandara, dimana bahkan tidak ada orang yang menjelaskan mengapa keterlambatan itu terjadi sungguh menjengkelkan.
Nampaknya kegiatan pariwisata atau apa pun namanya akan terganggu jika maskapai penerbangan tidak memperbaiki kualitas pelayanan mereka. Minimal jadwal yang lebih pasti lah. Bandara adalah pintu gerbang pertama untuk memasuki tempat ini. Sungguh sayang jika orang tak ingin datang hanya karena maskapai penerbangan seenaknya saja mengubah-ubah jadwal penerbangannya. Mudah-mudahan ke depannya kondisi ini bisa segera diperbaiki.

Sumber Berita : http://sosbud.kompasiana.com/2010/05/06/sumba-mimpi-pariwisata-dan-jadwal-merpati-yang-kacau/

Sumba dan Malaria…..

Tulisan : Joko Hendarto

Di pedalaman sumba barat dan sumba barat daya saya ditahbiskan oleh penyakit ini. Penyakit yang sudah hampir setua peradaban manusia. Membunuh begitu banyak orang, meninggalkan cacat neurologis bagi beberapa yang lainnya. Dan parasit-parasit malaria, betapa eksotiknya mereka. Hidup di dua dunia, nyamuk dan manusia. Perubahan bentuk mereka dari satu stage ke stage lainnya begitu menawan. Walaupun itu berarti ia akan meninggalkan jejak sakit yang teramat bagi penderitanya. Juga meninggalkan sebuah tantangan besar untuk para ilmuwan untuk mencegah bahkan memberantasnya.

Malaria bagi orang-orang sumba mungkin sudah seperti flu saja. Setiap kali mereka merasa demam maka yang disimpulkan adalah malaria. Dan mereka akan dengan sangat enteng menjawab, “ah biasa malaria”. Dan mengapa malaria masih bertahan di tempat ini? Mungkin juga di papua sana, maluku, juga yang  mamuju, Sulawesi Barat. Yang saya saksikan di sumba adalah gabungan antara alam yang menyediakan begitu banyak tempat yang nyaman untuk perindukan nyamuk anopheles. Nyamuk utama pembawa parasit malaria. Muara sungai, lagoon, groundpool bahkan sawah hingga air yang tertampung di kulit-kulit kelapa, begitu mudah menemukan jentik nyamuk ini.

Budaya masyarakat setempat pun, dengan rumah-rumah yang sangat sederhana. Beratapkan alang-alang. Berbahan potongan bambu untuk lantai dan dinding. Ya bambu bulat. Berbentuk panggung. Di kolong rumah mereka simpan binatang  ternak. Kuda, babi, kambing atau kerbau tidur nyaman  disana. Tak ada jendela, pintu, kamar karena semua terbuka. Orang pun tidur di bagian rumah yang dibuat seperti balai-balai. Artinya nyamuk bisa datang dari mana saja. Bisa datang menggigit, menyebarkan malaria dari satu rumah kerumah lainnya yang biasa terkumpul membentuk cluster.

Ketertinggalan dan kemiskinan. Mungkin dua faktor terakhir yang turut memberi andil. Angka putus sekolah yang masih tinggi, penghasilan yang tak menentu ditambah program keluarga berencana yang nampaknya tak berhasil. Orang-orang sedemikian bangga menceritakan jumlah anak mereka yang banyak, berderet-deret. Ada seorang bapak yang baru sepuluh tahun menikah sudah punya 7 anak. Kita bisa bayangkan bagaimana anak-anak itu dibesarkan dalam suasana yang begitu terbatas. Pendidikannya? Status gizinya? Dan itu semua bisa berarti malaria akan dengan mudah berjangkit sepanjang musim.

Dan mengapa malaria semakin menakutkan. Ya, salah satunya karena resistensi. Resistensi parasit malaria terhadap obat-obatan yang digunakan. Bahkan golongan artemisine, regimen pamungkas yang kita gunakan jika yang lain resisten telah dilaporkan mulai resisten di kamboja, entahlah di Indonesia? Dan resistensi kedua adalah resistensi vektor malaria terhadap insektisida. Nyamuk pun mulai kebal terhadap insektisida yang digunakan untuk mengontrol mereka. Padahal pemberantasan malaria selain mengobati yang sakit, kita juga harus punya cara yang tepat untuk mengontrol vektor. Memang perjalanan untuk memerangi malaria masih panjang.  Dan harapan itu tetap akan hidup. Jangan sampai kita terkalahkan oleh penyakit ini

Sumber : http://kesehatan.kompasiana.com/2010/02/21/sumba-dan-malaria/

Pariwisata Sumba Menjadi Headline di Surat Kabar Australia

Oleh :  Paulus Waris Santoso

Kejutan yang menyenangkan saat membuka koran The Age, salah satu Koran terbesar di Melbourne. Di halaman depan terpampang foto seorang pemuda sedang mengendarai kuda. “Ahh, orang Indonesia nih” pikir saya. “Semogalah bukan hal buruk yang diberitakan,” pikir saya lagi. Karena beberapa saat yang lalu mereka kerap menurunkan berita yang jelek-jelek. Bukan salah mereka sih, karena yang bisa diberitakan mungkin hanya yang buruk. Demo, kemacetan, keributan di DPR, itu yang diberitakan. Bahkan kemacetan di Jakarta membuat banyak orang menjadi takut pergi ke Jakarta.

Hari ini mereka menurunkan tiga buah berita berkaitan dengan pariwisata di Sumba. Dua berita berkaitan dengan wisata bahari, berupa potensi pantai dengan ombaknya yang mengalun indah untuk berselancar. Kemudian satu berita mengenai Andian Lannga, seorang bocah yang terbakar waktu berusia setahun. Sekarang sedang menjalani proses pengobatan di bawah pengawasan dokter dari Australia. “Hmmm, pantasan ada berita mengenai Sumba karena ada orang Australia di situ,” pikiran negatif saya masih berprasangka buruk kepada mereka.

Lepas dari itu, saya harus mengakui bahwa pemberitaan mereka akan potensi wisata di Sumba akan sangat menolong. Setidaknya membuka mata banyak orang bahwa Indonesia itu bukan hanya Bali. Harus diakui bahwa banyak mata dunia, terutama Australia mengenal Indonesia itu hanya Bali saja. Pemberitaan The Age bahwa di sebelah timur Bali ada sebuah pulau dengan pantai yang indah, dengan ombak yang menggulung tinggi, dengan peninggalan kebudayaan masa lalu yang eksotik (kebudayaan dari era megalitikum) akan membawa semangat berselancar mereka ke sana. Akan membuat mereka memiliki banyak pilihan ketika menentukan jadwal berlibur ke Indonesia.

Bagi kita pun, orang Indonesia, sepertinya sudah saatnya berani menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia itu bukan hanya Bali. Bahwa banyak tempat di Indonesia sangat indah dan menarik untuk dikunjungi. Dan yang lebih penting adalah, aman untuk dikunjungi. Situasi seperti itu (aman dan nyaman) untuk dikunjungi hanya mungkin kalau mulai diciptakan. Pastilah kita sendiri yang mesti memulainya. Kayaknya lebih cepat lebih baik deh.

Sumber Berita : http://sosbud.kompasiana.com/2010/03/13/pariwisata-sumba-menjadi-headline-di-surat-kabar-australia/

Sumba, Lelaki Pemakan Sirih dan Kuburan Batu...

Bertemu pertama kali dengan para lelaki yang kemana-mana membawa parang di pinggang dengan mulut merah karena sirih tak ayal membuat saya jadi keder juga. Itu mungkin kesan pertama saya ketika berkunjung ke beberapa dusun di pedalaman Sumba Barat dan Sumba Barat Daya di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dalam rangka penelitian malaria selama 4 tahun di tempat ini.

Para lelaki mulai dari remaja hingga yang sudah lansia, lalu lalang dengan parang, tapi akhirnya saya tahu bahwa bagi mereka parang adalah sebuah simbol kelelakian, juga simbol penghormatan. Seorang kepala dusun yang kami kunjungi sebelumnya segera bergegas masuk rumah memakai sarung tenun khas Sumba sambil membawa parang kebanggaannya menyambut kami.

Dan yang membuat saya paling terkesan adalah kebiasaan makan sirih para pria Sumba. Jika di tempat lain maka yang lazim makan sirih adalah perempuan, maka disini makan sirih juga adalah kebiasaan laki-laki. Makan sirih mungkin sudah mirip dengan merokok. Rasanya tak lengkap jika mereka tak mengunyah sirih.

Mereka percaya bahwa selain enak, sirih juga ternyata menyehatkan bahkan bisa jadi obat. Meski saat mencobanya saya harus memaksa untuk menelan ludah karena rasa pahit sepat di mulut. Kebiasaan makan sirih pun tidak hanya dilakukan orang desa, tapi sangat umum ditemukan para pegawai di kota kabupaten semacam weetabula, ibukota sumba barat daya yang mengunyah sirih.

Hal lain yang menarik dari perjalanan saya ke dusun-dusun di pelosok Sumba itu adalah tentang kuburan. Jika di tempat lain kuburan biasanya jauh dari pemukiman maka di Sumba kuburan biasanya dibangun di halaman rumah. Kuburan dengan konstruksi seperti kotak dengan penutup dari batu. Dahulu batu-batu yang digunakan untuk membuat kuburan adalah batu-batu alam yang dipotong.

Bisa dibayangkan betapa banyak hewan yang dikorbankan untuk pembuatan kuburan saja. Namun sekarang sudah banyak yang membuat kuburan semacam itu dari semen yang dicor. Menariknya bahwa kuburan itu umumnya tetap dibangun tidak jauh dari lingkungan pemukiman rumah mereka dan dibangun untuk satu keluarga.

Saya sempat bertanya kepada seorang kepala kampung Ratenggarong yang dianggap sebagai salah satu kampung tua di Sumba Barat daya terkait dengan kuburan unik ini. Selain karena begitu yang telah diwariskan oleh adat secara turun temurun katanya lagi membangun kuburan batu apalagi yang besar dan mahal dengan pesta besar-besaran itu adalah juga sebuah kebanggaan keluarga.

Bahwa kuburan itu dibangun dihalaman rumah, itu merupakan wujud kecintaan mereka terhadap orang yang telah pergi agar tetap dekat dan selalu diingat. Selain itu di dusun yang lain saya dapat penjelasan bahwa mereka menabung kuburan di depan rumah sebagai petanda bahwa keluarga yang dikubur di sana adalah pemilik tanah tempat kuburan berada.

Unik, saya kadang-kadang membanding-bandingkan antara budaya Sumba dengan Toraja. Ada beberapa kemiripan. Orang Sumba dan orang Toraja sama-sama mayoritas Kristen namun terasa sekali bahwa pengaruh adat masih sangat kuat. Contohnya dalam soal kematian dan upacaranya. Diselenggarakan dengan meriah dengan mengorbankan begitu banyak hewan ternak seperti kerbau dan babi dan terkhusus di Sumba juga kuda. Kata seorang teman Sumba, disini seluruh persoalan harus selesai secara adat dulu baru dibawa ke Gereja. Betapa kuatnya mereka memegang adat.

Di Sumba memang banyak hal yang menakjubkan. Alam yang eksotik. Sabana dan padang ilalang. Kuda-kuda yang berlarian bebas dengan senyum bibir merah penduduknya.

Tradisi pasola, saat para kesatria beradu ketangkasan dalam perang lembing dari tongkat. Hingga tradisi “beilis”, mahar pengganti air susu ibu yang harus dibayar seorang laki-laki jika ingin menikahi para gadis sumba. Juga tradisi mengumpulkan nyale hingga eksotisme pantai dan laut di pesisir Sumba Barat dan Sumba Barat Daya yang begitu dahsyat dan masih tetap perawan. Belum lagi tenun khas Sumba dengan warna dan motif yang eksotik.

Mungkin kali lain akan dikisahkan, dan dari Sumba kami menitip cinta untuk seluruh Kompasianer di Indonesia, semoga suatu saat bisa berkunjung kesini.

Sumber Berita & Foto :  http://travel.kompas.com/read/2010/02/25/15340681/Sumba..Lelaki.Pemakan.Sirih.dan.Kuburan.Batu...

SDI Wowara Kekurangan Ruangan Kelas

Sampai saat ini, Sekolah Dasar Inpres (SDI) Wowara di Desa Waimangura, Kecamatan Wewewa Barat, Kabupaten Sumba Barat Daya (SBD), kekurangan ruangan belajar. Konsekuensinya, jumlah murid di setiap kelas melebihi jumlah ideal.


Beberapa guru SDI Wowara mengeluhkan hal tersebut, saat ditemui wartawan di sekolah itu, Senin (15/3/2010). “Sekolah ini direnovasi terakhir tahun 2006 Sejak saat itu tidak ada bantuan  lagi,”  kata Wakil Kepsek SDI Wowara, Theresia Tangguh.

Dia mengatakan, pada tahun tersebut, pemerintah memberi bantuan berupa enam ruangan kelas, satu ruangan guru dan WC. Saat itu, semua pihak senang, karena kapasitas siswa untuk sekolah itu tentu bertambah.
Tapi saat ini, lanjut dia, kondisi ruang kelas sudah tidak bisa lagi menampung jumlah murid yang ada. Murid kelas satu harus duduk di lantai saat mengikuti kegiatan belajar mengajar,” ujarnya.
Murid di sekolah itu, lanjut Tangguh, terdiri dari delapan rombongan belajar. Kelas satu dan dua masing-masing dua ruangan (kelas Adan B), sedangkan kelas tiga hingga enam, hanya mengisi satu ruangan saja, walau jumlah muridnya banyak.

Salah seorang guru di sekolah itu, Agus Dama, A.Ma , menambahkan, kekurangan ruang kelas itu  sudah sering disampaikan kepada Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (PPO) SBD. 

Laporan Servan Mammilianus

Sumber Berita :  http://sumbaisland.com/

SBD Punya 12 Situs Wisata

KABUPATEN Sumba Barat Daya (SBD) memiliki 12 situs wisata yang bisa dijual kepada wisatawan. Situs dimaksud antara lain kuburan megalitik, pasola, perkampungan adat, seremoni marapu (wula podu) dan gua bersejarah.

Pejabat Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (DKP) Kabupaten SBD, Drs. Yohanes Bora mengatakan itu melalui sekretarisnya, Agus Dappa. Dia mengatakan, saat ini DKP sedang mendata seluruh situs wisata di wilayah itu.

"Kami sedang fokus menata kembali situs wisata agar bisa kembali ke bentuk semula," katanya.


Selain itu, kata Agus, pihaknya juga berupaya melestarikan situs dimaksud. Namun kendala terbesar yang dihadapi yakni keterbatasan tenaga dan minimnya anggaran. Dia berharap masyarakat tidak merusak atau menghilangkan berbagai situs yang ada, namun ikut menjaga dan melestarikan situs-situs yang ada.



"Kami juga berharap ada pihak tertentu yang turut membantu kami, khususnya dalam mempromosikan berbagai situs yang ada. Karena seluruh situs itu merupakan potensi wisata yang sangat unik dan menarik," kata Agus.



Dikatakannya, ada kuburan megalitik yang berusia ratusan tahun dan terbuat dari batu. Jenazah yang dikuburkan terdapat di dalam batu tersebut. Sedangkan pasola adalah seremoni perang berkuda.



Wula podu adalah acara adat di daerah Umbu Koba, Kecamatan Wewewa Selatan, yakni puasa yang dilakukan oleh warga setempat setiap bulan November tiap tahun, yang dirangkai dengan seremoni penyembahan terhadap Dewa Marapu. Puasa ini juga dilakukan sekaligus untuk menyambut musim tanam.



Marapu adalah "agama tradisional" yang masih dianut dan berpengaruh di kalangan masyarakat Sumba.



Untuk situs gua bersejarah yang bernama Rambe Manu, diyakini sebagai tempat bersembunyi pahlawan Sumba bernama Wano Kaka. Gua ini terdapat di Kecamatan Kodi. (ff)


12 Situs Wisata di SBD
Nama Situs ! Lokasi !
1. Megalitik dan Kampung Adat Wee Leo Wewewa Timur.
2. Megalitik dan kampung adapt Bondoduka Wewewa Timur
3. Kuburan Megalitik Elopada Wewewa Timur
4. Megalitik dan kampung adapt Bondoponda Wewewa Utara
5. Megalitik dan kampung adat Manola WewewaSelatan
6. Marapu dan Wula Podu WewewaSelatan
7. Megalitik dan kampung adat Wewewa Barat
8. Megalitik Bondo Kapumbu Loura
9. Ritual Pasola Kodi (Tosi)
10. Megalitik dan kampung adat Kodi (Kodi)
11. Megalitik dan Pasola Kodi Bangedo
12. Gua Rambe manu Kodi Utara
==============
* Sumber : Dinas Kebudayaan dan Pariwisata SBD.
Sumber Berita :  http://www.pos-kupang.com/read/artikel/40074

Selasa, 25 Mei 2010

FILM : TANAH AIR BETA

SINOPSIS

Ketika Timor-Timur berpisah dari Indonesia, perpisahan juga terjadi di antara kakak-beradik yang saling menyayangi. Mereka hidup dalam kondisi dan lokasi yang berbeda oleh sebab yang tidak mereka mengerti. Merry (10) tinggal berdua dengan ibunya, Tatiana di sebuah kamp pengungsian di Kupang, NTT. Sementara kakak laki-lakinya, Mauro (12) tinggal bersama pamannya di Timor Leste.

Tatiana dan Merry hidup di kamp bersama ratusan ribu pengungsi lainnya, di antaranya Abubakar, seorang keturunan Arab yang sudah turun-temurun hidup dan tinggal di Timor-Timur. Tatiana mengajar di sekolah darurat. Merry juga bersekolah di tempat itu bersama Carlo, seorang anak laki-laki yang sangat jail dan suka menggangu Merry—itu dikarenakan Carlo ingin sekali mempunyai seorang adik dan merasakan kembali cinta kasih keluarga.

Kehidupan yang sangat berat di kamp pengugsian dan di tengah ketidakpastian akan keberadaan anak laki-lakinya, tidak membuat Tatiana menjadi lemah. Kerinduan Merry akan kakaknya dan penderitaan yang begitu mendalam dari sang ibu, membuat Merry menjadi anak perempuan yang cerdas dan nekad.

Secercah harapan mekar kala suatu hari, dari seorang relawan, Tatiana mendapatkan informasi adanya kemungkinan ia bertemu kembali dengan anak laki-lakinya itu. Apakah harapan ini dapat terwujud? Dapatkah Merry berkumpul kembali dengan kakaknya, Mauro?

Foto-foto adegan Film Tanah Air Beta, yang mengambil lokasi shooting secara keseluruhan di Atambua/NTT. November - Desember 2009 Stil Photographer : Sony Setiawan



Bagi yang sudah lama merindukan film Tanah Air Beta; segera di Bioskop Indonesia, mulai 17 Juni 2010..
Yang ingin tahu lebih lanjut tentang perkembangan film ini dapat langsung menuju ke websitenya :
www.tanahairbetathemovie.com


 


ada juga buku cerita kartun (Inggris dan Indonesia) juga Novelnya... :)

Senin, 24 Mei 2010

Inilah Pola Gempa di Indonesia

Pergerakan gempa di Indonesia, secara statistik sebenarnya membentuk sebuah pola. Yaitu, gempa di alur wilayah rawan gempa Indonesia Timur dan wilayah rawan gempa Indonesia Barat.

Staf Khusus Presiden Bidang Bantuan Sosial dan Bencana, Andi Arief mengatakan, dari hasil riset statistical pemerhati gempa Kepresidenan, terlihat bahwa pola gempa itu berlangsung sejak ratusan tahun.

Ada dua kawasan rawan gempa di Indonesia. Yaitu, kawasan rawan gempa di Indonesia Timur dan kawasan rawan gempa di Indonesia Barat. Dari statistik menunjukkan, jika terjadi gempa di Indonesia Timur, terutama dengan magnitude di atas 5 Skala Richter, maka dalam waktu tak lama akan terjadi gempa di Indonesia Barat.

"Ini bisa menjadi salah satu parameter untuk early warning system kita," kata Andi Arief kepada INILAH.COM, Rabu (19/5).

Diungkapkan, wilayah potensi gempa di Indonesia Barat meliputi Aceh, Simeulue, Mentawai, Sumatra Utara, Medan, Padang, Pariaman, Sibolga, Nias, Jambi, Bengkulu, Sumatra Selatan hingga Selat Sunda.

Sementara, wilayah potensi gempa di Indonesia Timur mulai dari NTB, NTT, Timor, Sumba, Sumbawa, Sulawesi (Utara, Gorontalo, Melongeane, Sangihe, Talaut), Maluku (Utara, Halmahera, Laut Banda, Saumlaki), Irian Barat.

Analisa sementara, pola ini terjadi karena kedua wilayah tersebut berada dalam lempeng samudra yang berdekatan, yang saling mengait.

Gempa Indonesia Timur juga dipengaruhi gempa tetangga Indonesia, mulai dari utara Alaska, Rusia, Jepang, Taiwan, Philipina, Mariana serta dari timur, yaitu Selandia Baru, Fiji, Tonga, Vanuatu, Santa Cruz, Papua New Guinea. Karenanya, tidak selalu gempa Indonesia Timur setelah gempa Indonesia Barat.

Gempa Indonesia Barat (Sumatra) dipengaruhi gempa tetangga dari utara, yaitu Andaman, Nicobar, dari Barat, yaitu Carlsberg ridge dan selatan, yaitu samudra Hindia sehingga tidak selalu gempa gempa Indonesia Barat terjadi setelah gempa Indonesia Timur.

Andi Arief menunjukkan hasil pantauan gempa Tim Stafsus Presiden Bindang Bantuan Sosial dan Bencana: Pada tanggal 15 Mei 2010, pukul 23.55, terjadi gempa di kepulauan Fiji dengan kekuatan 5,9 Skala Richter. Fiji adalah kepulauan yang berada di timur Papua.

Lalu, tanggal 16 Mei 2010, pukul 07.33 arah gempa bergerak ke Manado, Sulawesi Utara, dengan kekuatan 6,0 Skala Richter. Pada hari yang sama, pukul 11.08, terjadi gempa di Tenggara Palu, Sulawesi Tenggara dengan kekuatan 5,1 Skala Richter. Di hari yang sama juga, pada pukul 16.03, terjadi gempa di Barat Daya Jayapura, Papua. Kekuatan gempa mencapai 5,1 Skala Richter.

Pada tanggal 17 Mei 2010, pukul 05.04, gempa mengarah ke kawasan Barat Laut Labuhan Bajo-NTT, dengan kekuatan 5,1 Skala Richter.

Pada tanggal yang sama, gempa sudah bergerak ke arah barat di luar kawasan Indonesia. Yaitu, di kawasan Andaman Island. Gempa yang pukul 16.04 itu berkekuatan 5,6 Skala Richter. Tak lama setelah itu, pukul 20.40, terjadi gempa di sebelah barat pantai Sumatera Barat dengan kekuatan 4,8 Skala Richter.

"Dengan memperhatikan gempa-gempa di sekitar tersebut maka, kita dapat mewaspadai adanya potensi gempa setelah gempa-gempa sekitar, sebelum gempa itu terjadi di sekitar kita," kata Stafsus Presiden Bidang Bantuan Sosial dan Bencana, Andi Arief di Jakarta.

Sumber : INILAH.COM

Gempa di Sumba NTT Tak Berpotensi Tsunami

Gempa bumi berkekuatan 6,5 pada Skala Richter (SR) yang terjadi di Sumba, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) pada Kamis (24/5) sekira pukul 09.06 WITA tidak menimbulkan tsunami.

"Meski gempa bumi itu berpusat di laut, namun energinya tidak cukup kuat untuk memicu tsunami," kata Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Surono, di Bandung, Kamis.

Namun ia meminta, masyarakat di sana tetap waspada dengan kejadian gempa susulan, namun kekuatannya lebih kecil dari gempa utama.

"Masyarakat diimbau tetap tenang dan tetap berkoordinasi dengan Satkorlak Penanggulangan Bencana Alam (PBA) di daerah itu, dan jangan terpancing isu-isu yang tidak bertanggung jawab," kata Surono.

Menurut data BMG, pusat gempa berada pada koordinat 9,92 derajat Lintang Selatan dan 118,77 derajat Bujur Timur dengan magnitude 6,5 SR dengan kedalaman 50,4 kilometer yang terletak di 125 Km baratdaya Sumbawa.

Penyebab gempa bumi itu, kata Surono diperkirakan berasosiasi dengan zona subduksi di selatan Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur.

Gempa itu melanda daerah yang disusun oleh batuan volkanik dan `aluvium` berumur kuarter serta batuan sedimen berumur tersier yang telah mengalami pelapukan sehingga bersifat urai, lepas dan bersifat memperkuat efek goncangan gempa, katanya.

Guncangan gempa itu, kata Surono, dirasakan oleh masyarakat di Kota Waingapu Sumba Timur, Manggarai, Bima dan Denpasar.
 
 
Sumber :  ANTARA News 

Minggu, 23 Mei 2010

HUT ke-3 Sumba Barat Daya: Kami Haus

Stadion Mini Galatama-Tambolaka gegap gempita, Sabtu (22/5/2010). Pemerintah dan rakyat Sumba Barat Daya (SBD) mengikuti upacara merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-3 menjadi daerah otonom. Di balik kesemarakan perayaan itu, ada sesuatu yang mereka minta, "Lihat, bantu, dan jangan tinggalkan kami sendirian. Kami haus."

Adalah Bupati SBD, dr. Kornelis Kodi Mete, yang 'mengudarakan' permintaan itu dari podium kehormatan.

Maklum, peringatan HUT ke-3 SBD, ini dilukiskan istimewa karena dihadiri Gubernur NTT, Drs. Frans Lebu Raya dan Ny. Lusia Adinda Lebu Raya; Wakil Ketua DPRD NTT, LS Foenay; Danrem 161/Wirasakti, Kolonel (Arh) I Dewa Ketut Siangan; Kepala Dinas PU NTT, Ir. Andre W Koreh; Kepala BKKBN NTT, Drs. Suyono Hadinoto, M.Sc; Direktur Utama Bank NTT, Daniel Tagu Dedo, S.E; Wakil Bupati Lembata, Andreas Nula Liliweri, dan sejumlah pejabat Propinsi NTT.

Di hadapan para petinggi NTT itu, Bupati Kornelis menyebut satu permasalahan krusial yang dialami masyarakat Tambolaka sebagai pusat ibu kota Kabupaten Sumba Barat Daya saat ini adalah air. "Kami baru pada tahap menemukan sumber airnya. Sekitar 12 kilometer dari Tambolaka ini. Selanjutnya kami belum tahu apa yang kami harus lakukan. Bantulah kami dan jangan tinggalkan kami," ujar dr. Kornelis.

Gubernur NTT, Drs. Frans Lebu Raya, langsung menanggapinya. "Saya membantu air bersih sebagai kado untuk rakyat SBD yang merayakan HUT ke-3. Saya juga baru merayakan HUT ke-50. Air itu juga sebagai kado dari saya untuk SBD. Sesudah upcara ini saya ingin melihat langsung sumber air itu," ujar Lebu Raya disambut tepuk tangan peserta upacara.

Benar, usai upacara yang dimulai pukul 09.00 dan berakhir pukul 11.30 wita, Gubernur Lebu Raya didampingi Bupati Kornelis Kodi Mete dan para petinggi Propinsi NTT meninjau sumber air We Putimu (air pohon ketimun) di Kampung Pu Uwe, Desa Watulambara, Kecamatan Wewewa Barat.

Di Kampung Pu Uwe, Gubernur Lebu Raya disambut para tokoh adat setempat dan menceritakan keberadaan air We Putimu. Lokasi di sekitar sumber air itu sudah dibersihkan dan di sekitarnya terdapat kebun-kebun masyarakat setempat yang ditanami jagung dan tanaman perdagangan lainnya. Terlihat pula Gubernur Lebu Raya berdiskusi dengan Kadis PU NTT, Ir. Andre W Koreh, perihal hal-hal teknis untuk memanfaatkan sumber air tersebut untuk warga Tambolaka dan sekitarnya.

Tak Boleh Lapar
Dalam pidatonya, Bupati Kornelis Kodi Mete, menggelorakan semangat rakyat SBD untuk menyukseskan program yang dicanangkannya untuk membangun dari desa. "Semangat untuk menjadikan SBD lebih baik dari hari ini ada di hati, otak, dada dan sikap masyarakat, kita sekalian," tegasnya.

Tekad membangun mulai dari desa, kata Bupati Kornelis, untuk mewujudkan desa yang cukup makan, desa yang tertib, tidak mengganggu orang lain. Muaranya hanya satu, rakyat tidak boleh lapar.

Tahun ini, katanya, pemerintah terus mendampingi masyarakat untuk tidak boleh surut memanfaatkan satu hektar lahan menanam kelapa, bawang, lombok, jahe, pisang dan sebagainya.

"Pemerintah akan memberi penghargaan kepada petani-petani yang berhasil. Lahan kita masih luas. Satu hektar untuk jenis-jenis tanaman itu harus kita sukseskan supaya jangan lapar," ajak Kodi Mete.

Mewujudkan misi menanam itu, Bupati Kodi Mete meminta para camat untuk setiap hari berada di desa. "Lapor kepada saya, di desa A hari ini tanam apa, besok tanam apa. Begitu juga di desa lainnya. Maksudnya supaya rakyat jangan lapar," tegas Kodi Mete.

Bupati Kodi Mete juga menjelaskan program lainnya, desa bercahaya. Program ini, katanya, tak hanya bermakna desa terang benderang karena ada listrik, tetapi juga bermakna rohani. Dia menyebut makna rohani dari program desa bercahaya adalah menjadi terang bagi sesama sebagaimana yang tertulis dalam kitab suci.

Bupati Kodi Mete pun membanggakan SBD sebagai daerah potensial di bidang pariwisata, baik wisata budaya, alam maupun bahari. Dia pun meminta rakyat SBD untuk tidak hanya menjadi penonton, tetapi sebaliknya menjadi pelaku dan pioner pariwisata.

Memungkasi upacara, gubernur dan rombongan menikmati suguhan lagu-lagu perjuangan dan atraksi drum band  yang dibawakan  para pelajar sekolah menangah atas Tambolaka. Usai upacara, setelah meninjau sumber mata air di Kampung Pu Uwe, Desa Watulambara, Kecamatan Wewewa Barat, gubernur dan rombongan meninjau kompleks perkantoran baru Pemkab SBD di Kadula. Di kawasan ini dibangun kantor bupati, enam kantor SKPD, kantor DPRD serta kantor-kantor lainnya. Di kawasan yang sama, Pemkab SBD telah menyediakan lahan markas kodim dan polres. (eni)




Apalagi Lima Tahun

* Drs. Frans Lebu Raya (Gubernur NTT)
Otonomi daerah harus dijawab dengan kerja keras. Tidak boleh mengeluh. Rakyat Sumba Barat Daya (SBD) harus tunjukkan bahwa otonomi untuk daerah ini sangat tepat. Ada regulasi, jika suatu daerah otonom tidak berhasil mengembangkan diri, bisa dikembalikan atau bergabung dengan kabupaten induk. SBD bisa kembali bergabung dengan Kabupaten Sumba Barat jika tidak berhasil membangun diri. Ini tidak boleh terjadi. SBD harus tetap SBD, tetap eksis. Jawablah otonom itu dengan kerja keras, tanam lahan yang ada dengan aneka jenis tanam-tanaman. Dunia pendidikan harus juga diperhatikan, menjadi proritas untuk dibangun. Di SBD ini hasil UN (SLTA/STLP) tahun ini cukup baik. Ada peningkatan dari tahun sebelumnya. Semua komponen harus kerja sama. Bukan hanya tugas guru. Orangtua, guru, siswa dan komponen lainnya harus bekerja sama. Sehati sesuara. (eni)


* Drs. A Umbu Zaza (Sekda SBD)
 Kemajuan mulai tampak. Ini baru tiga tahun. Apalagi kalau lima tahun. Sekitar Oktober 2010 nanti, kami sudah pindah bertugas di kantor yang baru di Kadula. Pembangunan kantor bupati dan enam unit kantor SKPD hampir rampung. Biaya pembangunan kantor bupati kami upayakan seefisien mungkin. Pembangunan gedung kantor-kantor baru itu merupakan satu bukti kerja keras kami selama ini. Hanya rumah jabatan bupati dan wakil bupati yang belum. Kita bangun bertahap. Kami juga minta dukungan pers untuk mempublikasikan kegiatan-kegiatan kemasyarakatan di daerah ini, termasuk hal-hal negatif sekalipun supaya orang- orang yang terlibat di dalamnya bisa jera. Kalau pers tidak memberitakan hal-hal yang menganggu ketentraman masyarakat misalnya, orang-orang atau para pelakunya merasa aman, tidak merasa diri sedang disoroti. Jadi, pers tolong bantu kami juga. (eni)


Ir. Andre W Koreh (Kadis PU NTT)
SBD hebat. Konstruksi kantor bupatinya dan kantor-kantor SKPD-nya mungkin yang terbaik di NTT. Kantor Gubernur NTT saja kalah. Ini buah kerja keras pemerintah dan masyarakat. Lima tahun lagi pasti sudah lain, pasti maju sekali. 


Sumber Berita & Foto: Pos Kupang (Benny Dasman)
 

Rp 1,3 M untuk Pembebasan Tanah Jalan

TAMBOLAKA, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sumba Barat Daya (SBD) tahun 2010 mengalokasikan dana Rp 1,3 miliar untuk pembebasan tanah warga yang digunakan untuk membuka 14 jalan baru lingkar kota dalam wilayah Tambolaka, ibukota Kabupaten SBD.

Demikian Kepala Bagian (Kabag) Tata Pemerintahan Setda SBD, Fransiskus M Adi Lalo, S.Sos, saat ditemui di sela  mengurus pembayaran dana pembebasan tanah kepada ratusan warga Desa Weelonda, Watu Kawula dan Desa Kadi Pada di aula Setda SBD, Sabtu (8/5/2010).

Jumlah penerima dana sebanyak 400 orang. Rinciannya, pembebasan tanah jalur jalan Rp 1.000/meter dan pohon mete Rp 100.000/pohon.  Sedangkan tanaman lain, seperti jati, mahoni dan sebagainya tidak masuk item pembebasan.

Menurut Fransiskus, pembebasan lahan untuk pembukaan jalan lingkar dalam Kota Tambolaka, seperti jalur 30, jalur 20, jalur 16 dan jalur 10,  merupakan kebijakan pemerintah yang menghargai aset milik masyarakat dengan harapan proses pembangunan dan penataan Kota Tambolaka akan berjalan aman dan lancar.

Dikatakannya, pada dasarnya kesepakatan warga dengan pemerintah sudah ada, tinggal melaksanakan pembayaran. Karena itu, warga penerima dana pembebasan lahan harus menunjukkan bukti pemilikan yang sah, disaksikan kepala desa masing-masing.

Dalam pertemuan dengan ratusan warga penerima dana pembebasan lahan asal Desa Weelonda, Watukawula dan Desa Kadi Pada, Kecamatan Loura, di aula Setda setempat, Fransiskus Lalo menegaskan, pemerintah membayar uang hanya kepada pemilik yang sah dan disaksikan kades masing-masing. Hal ini untuk menjaga hal-hal yang tak diinginkan di kemudian hari.

Perwakilan penerima dana harus menyertakan surat kuasa yang disahkan kepala desa. Pemerintah tidak akan membayar bila persyaratan yang ditentukan tidak dipenuhi.

Fransiskus, didampingi Kabag Hukum Setda SBD, Aloysius Bulang, S.H dan Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) SBD, Marthen Dhendo, S.H,  menjelaskan, pembayaran  ini merupakan pembayaran tahap II.

“Mudah-mudahan dalam waktu dekat dana pembebasan lahan selesai dibayar. Sebab, pemerintah segera mengeksekusi lahan agar akses transportasi dalam kota ini lebih baik, lebih lancar dan geliat kota semakin hidup, layaknya sebuah kota kabupaten,” imbuhnya.

Beberapa warga penerima uang pembebasan tanah yang ditemui Pos Kupang menyambut baik kebijakan pemerintah membayar pembebasan tanah meskipun dilihat dari nilai uang tidak seberapa. Demi kepentingan umum, mereka rela menopang pembangunan di kabupaten ini agar berkembang lebih baik dan sejajar dengan kabupaten lainnya di NTT.

Sumber Berita : Pos Kupang

Sabtu, 22 Mei 2010

Perkembangan HIV/AIDS di Sumba Barat Daya

Saat ini jumlah pengidap HIV/AIDS di Kabupaten Sumba Barat Daya (SBD) sebanyak 41 orang, tersebar di delapan kecamatan di kabupaten itu. Pengidap terbanyak berada di Kodi Utara, yakni 15 orang, disusul Loura sebanyak 11 orang.

Demikian penjelasan Kepala Bagian (Kabag) Kesejahteraan Rakyat (Kesra) Setda SBD, Drs. Norbertus Dus kepada wartawan di ruang kerjanya, Rabu (3/2/2010). Bagian Kesra bertugas menangani pembentukan Komisi Penanggulangan HIV/AIDS di SBD.

Menurut Dus, Selama sebulan terakhir ini, ada tambahan pengidap HIV/AIDS sebanyak tujuh orang dari total jumlah sebelumnya pada Desember 2009 lalu sebanyak 34 orang. Data itu didapat dari konselor profesional HIV/AIDS di SBD yang juga merupakan dokter di Rumah Sakit Karitas Weetebula.

"Saat ini kami sedang proses pembentukan KPAD. Surat keputusan untuk para pengurus KPAD sudah diterbitkan. Rencananya tanggal l6 Februari 2010 akan diadakan rapat perdana guna membahas proses penanganannya," kata Norbertus.

Pengurus KPAD terdiri dari 18 anggota, diantaranya Bupati SBD, dr. Kornelius Kodi Mete, selaku ketua, Wakil Bupati Yakobus Malo Bulu sebagai ketua pelaksana, Sekab Antonius Umbu Zaza sebagai wakil ketua satu. dan Konselor Profesional HIV/AIDS SBD, dr. Octavianus Deky sebagai wakil ketua dua.  Sementara itu, pihak kepolisian, tokoh masyarakat dan sejumlah pimpinan SKPD, juga dilibatkan dalam kepengurusan KPAD SBD.

Menurut Dus, jumlah pengidap masih akan terus bertambah mengingat kelompok resiko seperti para pekerja seks komersial (PSK) di SBD  masih terselubung.
Dus berharap, semua pihak termasuk pemerintah serius memperhatikan, menangani dan mencegah perkembangan virus tersebut di wilayah SBD. Dengan pembentukan KPAD ini, Dus berharap agar perkembangan HIV/AIDS di SBD dapat ditekan atau diminimalisir.

Pengidap HIV/AIDS :
-------------------------------
Kecamatan               Jumlah
Kodi Utara                 15 orang
Loura                        11 orang
Kodi Bangedo            5 orang
Kodi                           3 orang
Wewewa Barat            3 orang
Wewewa Selatan         2 orang
Wewewa Timur           1 orang
Wewewa Utara            1 orang
------------------------------------------
Jumlah             41 orang    
---------------------------------------------            
* Sumber: Bagian Kesra SBD

TNI AU Bangun Detasemen Udara dan Satuan Radar di Nusa Tenggara

Sumba Barat Daya -- Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal TNI Imam Sufaat bersama rombongan melakukan kunjungan kerja untuk pertama kalinya ke wilayah Sumba Barat Daya Nusa Tenggara Timur (NTT) dalam rangka meninjau lokasi rencana Detasemen Udara Tambolaka dan rencana pembangunan Radar untuk wilayah Nusa Tenggara bagian Barat Senin (17/5).

Dalam sambutan Kasau mengatakan bahwa wilayah Sumba sampai saat ini belum ada satuan radar yang mengkaper wilayah ini. Sumba merupakan wilayah yang strategis untuk pengamanan wilayah udara, rencana pembangunan Detasemen Udara dan pembangunan satuan radar sudah dalam program Mabes TNI Angkatan Udara dan Kementerian Pertahanan dan keamanan. “Hal ini pulau Sumba merupakan salah satu pulau terdepan yang memerlukan pengamanan”, Tegas Kasau

Secara teknis Bandara Tambolaka yang empat tahun lalu pernah didarati oleh pesawat Adam Air jenis Boeing 737 yang melakukan emergency landing memiliki panjang landasan 2200m (termasuk RESA) dengan lebar 30m. Dalam waktu dekat landasan akan diperpanjang menjadi 2500m dan diperlebar menjadi 45m serta dipertebal 5cm. Program pengembangan bandara Tambolaka oleh Pemda setempat direncanakan untuk mendukung kegiatan penerbangan bagi semua jenis pesawat termasuk pesawat TNI AU. Letak dan kondisi bandara Tambolaka saat ini menjadikannya sebagai Bare Base yang sangat potensial dan strategis dalam mendukung operasi udara diwilayah Indonesia Timur khususnya Nusa Tenggara Timur.

 SUMBER BERITA : http://beritahankam.blogspot.com

KASAU KUNJUNGI SUMBA BARAT DAYA UNTUK RENCANA PEMBANGUNAN DETASEMEN UDARA DAN RADAR

Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal TNI Imam Sufaat bersama rombongan melakukan kunjungan kerja untuk pertama kalinya ke wilayah Sumba Barat Daya Nusa Tenggara Timur (NTT)  dalam rangka meninjau lokasi rencana  Detasemen Udara Tambolaka dan rencana pembangunan Radar untuk wilayah Nusa Tenggara bagian Barat, Senin (17/5).

Dalam sambutan Kasau mengatakan, bahwa wilayah Sumba sampai saat ini belum ada satuan radar yang mengkaper wilayah ini. Sumba merupakan wilayah yang strategis untuk pengamanan wilayah udara, rencana pembangunan Detasemen Udara dan pembangunan satuan radar sudah dalam program Mabes TNI Angkatan Udara dan Kementerian Pertahanan dan Keamanan. “Hal ini pulau Sumba merupakan salah satu pulau terdepan yang memerlukan pengamanan”, tegas Kasau.


Pada bagian lain dalam sambutan  Bupati Sumba Barat Daya Dr. Kornelis kodi mete, menyambut baik kedatangan Kasau Marsekal TNI Imam Sufaat beserta rombongan yang sudah meluangkan waktu dan tenaganya untuk melihat Kabupaten Sumba Barat Daya. Dalam kunjungan ini Bupati dan Muspida Sumba Barat bersama rombongan Kasau meninjau lokasi rencana pembangunan Detaseme Udara yang akan dibangun oleh Pemda Sumba Barat Daya.


Sebelum peninjauan lokasi, Kasau mendapat tanda kehormatan dan dinobatkan sebagai tokoh masyarakat Kabupaten Sumba Barat Daya. Sebagai seorang tokoh adat Sumba Barat Daya, Kasau menerima seekor kuda jantan Sumba untuk dijadikan sebagai kuda tunggangan seperti yang menjadi kebiasaaan dan kebudayaan bagi seorang tokoh adat di wilayah ini. Selain itu, pemberian kuda tersebut mengingatkan kenangan masa kecil Kasau ketika orang tuanya mendapat kuda Sumba sebagai hewan piaraan dan kuda pacu.


Sumber Berita : www.tni.mil.id

Kasau Dinobatkan Sebagai Panglima Perang Adat Sumba Barat Daya NTT

Berita Yang Paling Banyak Dibaca

PESONA WISATA SUMBA

Visit Sumba Island, East Nusa Tenggara, Indonesia Slideshow: Go’s trip to Sumba was created with TripAdvisor TripWow!

Facebook MoripaNews Online

Tempat Wisata SBD